Proses Jurnalistik di Radio Siaran (studi mengenai pemberitaan di RRI Makassar)

Chaidir Pratama, M (2012) Proses Jurnalistik di Radio Siaran (studi mengenai pemberitaan di RRI Makassar). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
proses jurnalistik di radio siaran (studi mengenai pemberitaan di rri makassar).pdf

Download (416kB) | Preview

Abstrak

Radio sebagai salah satu media massa yang bersifat elektronik, mengalami perkembangan seiring dengan semakin ketatnya persaingan antar media, baik media massa cetak maupun media massa elektronik lainnya. Mayoritas radio siaran terutama radio swasta menyiarkan acara-cara yang sifatnya hanya hiburan. Sekarang dan kecenderungan di masa mendatang, beriring dengan semangat demokratisasi, radio akan memainkan kembali satu sisi peranannya, yaitu sebagai penyalur berita. Dengan demikian, jelas sangat dibutuhkan reporter-reporter dan pengelola radio yang handal. Pemberitaan dan penerapan jurnalistik di radio membutuhkan ketaatan terhadap kemampuan radio dan pemahaman mengenai karakteristiknya. Hal inilah yang menyebabkan pengelolaan pemberitaan di radio menjadi berbeda dengan media massa lainnya. Terutama dalam hubungan dengan kekuatan dan kelemahannya. Kekuatan pemberitaan radio tentu bisa dimaksimalkan selain pula meminimalkan kelemahannya. Keberhasilan utama pemberitaan radio apabila khalayak pendengar mampu menerima informasi tersebut dengan sempurna secara makna maupun persepsi. Karakter radio yang produksinya hanya suara mengharuskan reporter radio untuk mutlak menguasai teknik announcing atau teknik penyiaran. Selain itu juga operation skill, writing skill, dan journalism skill, jika reporter melakukan seluruh proses pemberitaan dari perencanaan hingga evaluas berita. Pemilihan Radio Republik Indonesia (RRI) cabang Makassar karena peneliti ingin mengetahui proses jurnalistik tentang pemberitaan dengan kondisi masyarakat yang beraneka macam lapisannya. Radio mampu untuk memberi informasi sekaligus mengajak khalayak pendengar berkomunikasi. Membuat khalayak pendengar merasa mereka harus merespon sesuatu yang diinformasikan media serta merasa berkomunikasi secara tatap muka seolah-olah (media adalah) manusia. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui proses jurnalistik tentang pemberitaan di RRI cabang Makassar. Penelitian ini tergolong jenis penelitian iii deskriptif dengan jenis data kualitatif sehingga lebih berorientasi kepada proses dan bukan pada hasil yang pasti. Sedangkan dasar penelitian menggunakan metode kualitatif interpretatif untuk menjabarkan proses jurnalistik tentang pemberitaan. Ruang lingkup penelitian ini semua kegiatan reporter dalam proses pemberitaan di radio dari mulai mencari hingga berita disiarkan selama bulan Oktober 2012. Analisa data yang digunakan adalah analisis domain dengan fokus teknik analisis domain cara ke tujuan (means-end). Proses pemberitaan yang dilakukan oleh reporter radio tidak jauh berbeda dengan yang dilakukan oleh jurnalis di berbagai media. Proses ini dimulai dari perencanaan berita yang meliputi pencarian berita dengan menemui dan mewawancarai narasumber. Semua informasi yang diperoleh dikumpulkan untuk melengkapi data-data demi keakuratan sebuah berita. Kemudian produksi paket berita yang meliputi penyeleksian informasi yang telah idkumpulkan dan mengolah berita. Penyeleksian ini berguna untuk mendahulukan berita yang harus disiarkan hari itu juga dengan sifat yang mendesak. Hal ini dilakukan karena dalam satu hari reporter tidak membatasi jumlah narasumber untuk berbagai tema berita. Setelah diseleksi, berita diolah menjadi naskah berita dengan teknik penulisan piramida terbalik untuk menjawab 5W+1H, dan dengan pemilihan katakata yang tepat agar berita dapat segera dipahami dan dimengerti oleh khalayak pendengar. Kemudian penyebarluasan berita dengan siaran ada yang dilakukan sendiri oleh reporter dan ada juga yang dilakukan lewat perantara penyiar. Alasannya, untuk beberapa berita yang bersifat langsung, apabila reporter radio mampu menyiarkan informasi yang diperolehnya tanpa harus melalui penyiar lain, maka produksinya lebih akurat, aktual, faktual, karena reporternya sangat menguasai dan menghayati materi pelaporannya. Sehingga dengan mengacu pada teori Persamaan Media (Media Equation Theory), berita bisa segera direspon khalayak pendengar seperti mereka berkomunikasi dengan manusia. Kegiatan akhirnya adalah evaluasi yang dilakukan setiap akhir bulan.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Kata Kunci: siaran radio atau berita
Subjek: 000 Karya Umum > 070 Jurnalisme, Surat Kabar
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Dakwah dan Komunikasi > Jurnalistik
Depositing User: Nurliana Nurliana
Date Deposited: 07 Dec 2018 07:22
Last Modified: 07 Dec 2018 07:22
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/10439

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year