Pandangan Sunni Terhadap RijaL Syi‘Ah (Telaah atas Kitab Lisan al-Mizan Karya Ibn Hajar Al-‘Asqalani)

Faza, Asrar Mabrur (2013) Pandangan Sunni Terhadap RijaL Syi‘Ah (Telaah atas Kitab Lisan al-Mizan Karya Ibn Hajar Al-‘Asqalani). Doktoral (S3) thesis, Univeritas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
asrar.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (6MB)

Abstrak

Kontroversi antara mazhab Sunni dan Syi‘ah secara politis maupun teologis berdampak terhadap status rijal hadis. Berbagai literatur klasik Sunni menjadi saksi sejarah bagaimana sebuah hadis bisa tertolak karena unsur kesyi‘ahan rawinya. Lisan al-Mizan adalah kitab rijal hadis dari kalangan Sunni yang banyak membicarakan rawi hadis dari kalangan Syi‘ah. Disertasi ini mengkaji tentang pandangan Sunni terhadap rijal Syi‘ah dengan menelaah kitab Lisan al-Mizan karya Ibn Hajar al-‘Asqalani. Pembahasan dalam disertasi ini berkaitan dengan identifikasi status periwayatan rijal Syi‘ah, dan penerapan tajrih dan ta‘dil terhadap rijal Syi‘ah dalam Lisan al-Mizan. Library research (kajian pustaka) ini menggunakan pendekatan kalami (teologis), falsafi (filosofis), tarikhi (historis), siyasi (politis) dan al-jarh wa al-ta‘dil (ilmu kritik rawi hadis) dalam mengkaji segala aspek yang terkait dengan kitab Lisan al-Mizan dan penulisnya, serta pandangan Sunni terhadap rijal Syi‘ah dalam kitab tersebut. Penelitian ini menunjukkan bahwa kritikus hadis Sunni mengidentifikasi periwayatan rijal Syi‘ah dengan terlebih dahulu menunjukkan identitas kesyi‘ahan melalui penggunaan berbagai term. Term tersebut adakalanya menunjukkan sikap sektarian, di antaranya: Tasyayya‘a, dan al-rafd, terkadang juga menyebutkan nama komunitas tertentu, di antaranya: Al-Imamiyah, al-Kaisaniyah, al-Zaidiyah, al-Isma‘iliyah, dan al-Nusairiyah. Berdasarkan penggunaan term-term ini, dapat teridentifikasi ada 703 rijal Syi‘ah dalam Lisan al-Mizan, yang terdiri dari 30 rijal Syi‘ah Gulah, 51 rijal Syi‘ah Rafidah, dan 622 rijal dari kelompok Syi‘ah yang lain. Kritikus hadis Sunni juga mengidentifikasi rijal Syi‘ah melalui penisbahan sanad kepada imam-imam Syi‘ah, seperti: Rijal ‘Ali bin Abi Talib, rijal Hasan al-Zaki, rijal Husain Sayyid al-Syuhada’, rijal ‘Ali Zain al-‘Abidin, rijal Muhammad al-Baqir, rijal Ja‘far al-Sadiq, rijal Musa al-Kazim, rijal ‘Ali al-Rida, rijal Muhammad al-Jawad, rijal ‘Ali al-Hadi, rijal Hasan al-‘Askari, dan rijal Zaid bin ‘Ali. Identifikasi status periwayatan rijal Syi‘ah dilakukan dengan menganalisis berbagai pandangan para kritikus hadis Sunni yang termuat dari literatur beragam bidang keilmuan. Tidak seluruh rijal Syi‘ah dalam Lisan al-Mizan mendapat kritikan dari sarjana Sunni terkait dengan identitas, penilaian ataupun periwayatan hadis. Hanya 41 rijal Syi‘ah Rafidah, 20 rijal Syi‘ah Gulah, dan 101 rijal Syi‘ah kelompok lainnya saja yang mendapat kritikan dalam Lisan al-Mizan. Berdasarkan penerapan kaidah al-jarh wa al-ta‘dil, ditemukan 23 rijal Syi‘ah Rafidah yang diterima periwayatannya dan 18 rijal tertolak, dengan intensitas keterkaitan kesyi‘ahan mencapai 56 %. Ada 3 rijal Syi‘ah Gulah yang diterima dan 17 rijal tertolak, dengan intensitas keterkaitan kesyi‘ahan 70 %. Ada 56 rijal Syi‘ah kelompok lainnya yang diterima, dan 45 rijal tertolak, dengan intensitas keterkaitan kesyi‘ahan hanya 25 %. Jadi, secara umum kritikus hadis Sunni masih menganggap kesyi‘ahan sebagai faktor penting dalam penentuan status periwayatan rijal Syi‘ah dalam Lisan al-Mizan. Penelitian ini juga menunjukkan pandangan Sunni terhadap rijal Syi‘ah dalam Lisan al-Mizan lebih didominasi oleh kelompok hadisolog Sunni-liberal/sekuler, yaitu kelompok yang menerima riwayat dari rijal Syi‘ah secara mutlak. Disertasi ini merekomendasikan perlunya mengeliminasi aspek kebid‘ahan dalam pembuktian keadilan rawi karena mengandung bias mazhab. Perlunya penyusunan kitab rijal dengan menggunakan metode tematis hadis untuk mempermudah deteksi aspek promosi mazhab rawi serta menambah keyakinan bagi peneliti rijal hadis. Disertasi ini juga mendorong munculnya kajian-kajian baru lintas mazhab di kalangan akademisi, dan taqrib yaitu upaya-upaya pendekatan dan pencarian “titik mesra” di tengah-tengah masyarakat muslim yang plural.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.8 Fikih dari Berbagai Paham, Mahzab
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana
Depositing User: Dr. Asrar Mabrur Faza
Date Deposited: 12 May 2017 03:54
Last Modified: 12 May 2017 03:54
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/1063

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year