Pemberdayaan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan melalui Pelatihan Kader Ulama

Yunus, Abd. Rahim (2017) Pemberdayaan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan melalui Pelatihan Kader Ulama. In: Seminar Nasional Pengabdian Kerjasama LPPM-UNES dengan FlipMAS Wilayah Minangkabau, 23 Februari 2017, Padang.

[img]
Preview
Teks
AR YUNUS.pdf

Download (858kB) | Preview

Abstrak

Dewasa ini umat Islam mendapat tantangan dengan semakin berkurangnya ulama, baik karena satu demi satu telah meninggal atau karena uzur. Semakin minimnya ulama sebagai penerang umat, berbanding terbalik dengan semakin banyaknya problem yang membutuhkan ulama. Problem dampak negative pengaruh budaya globalisasi dewasa ini membutuhkan hadirnya banyak ulama. Karena itu Majelis Ulama Indonesia perlu diberdayakan untuk menghadapi tantangan tersebut dengan mencetak ulama generasi penerus. Tampa itu, dikhawatirkan akan semakin lemahnya moral anak bangsa yang berimplikasi hancurnya bangsa. Untuk melahirkan kader-kader ulama penerus, MUI Sulawesi Selatan menyelenggarakan pelatihan dan pengaderan ulama agar ulama tidak semakin berkurang. Pelatihan dan pengkaderan ulama menggunakan metode pendidikan klasikal dan pendampingan, serta pengajian khalaqah di mesjid atau di rumah kyai, serta metode studi banding di pesantren-pesantren besar. Di samping itu, kader ulama dalam menjaga dan memantapkan ilmunya diberi tugas pendamping dan fasilitator pada kegiatan dakwah, pengajian, konseling dan semacamnya kepada umat di mesjid-mesjid, di rumah-rumah penduduk, atau di kegiatan sosial keumatan. Hasil yang dicapai dalam pendidikan kader ulama adalah lahirnya “ulama muda” mendalam Iman dan taqwanya, serta ilmu dan teknologinya, berwawasan luas, menghargai pluralitas, dan berjiwa nasionalis. Capaian MUI dalam kaderisasi ulama berdampak ganda secara positif untuk keberlangsungan kehidupan masyarakat Sulawesi Selatan, yaitu: Pertama, lahirnya ulama generasi baru yang berperan sebagai benteng pertahanan moral umat dan bangsa; dan Kedua, semakin berkembangnya ajaran Islam washatiyah (moderat), tasamuh (tolerans) yang sangat efektif terhadap deradikalisasi pemahaman umat beragama di Sulawesi Selatan.

Tipe Item: Prosiding, Makalah Workshop dan Konferensi (Paper)
Subjek: 200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.2 Dakwah Islam, Penyebaran Islam > 2X7.21 Fungsionaris Dakwah : Wali, Ulama', Muballig, Da'i
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 04 Aug 2018 02:15
Last Modified: 04 Aug 2018 02:15
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/11665

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year