Penerapan Sanksi Pidana Bagi Pelaku Silariang di Desa Langi, Kecamatan Bontocani, Kabupaten Bone (Analisis Pidana Adat)

Herlina, Herlina (2018) Penerapan Sanksi Pidana Bagi Pelaku Silariang di Desa Langi, Kecamatan Bontocani, Kabupaten Bone (Analisis Pidana Adat). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
HERLINA 10200114082-.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Hasil penelitian ini adalah 1. Bentuk perkawinan silariang ada dua yaitu silariang yang dilakukan oleh sepasang laki-laki dan perempuan yang sama-sama single (sendiri) dan silariang yang dilakukan oleh laki-laki dan perempuan yang sudah beristri (memiliki istri/suami). 2. Bentuk sanksi adat bagi pelaku silariang di desa langi kecamatan bonto cani yaitu jika pelaku silariang sama-sama single maka dia akan dikenakan denda kepada masyarakat dan orang tua perempuan serta harus memenuhi berbagai syarat ketika ingin pulang baik(maddeceng) dan jika pelakunya sudah berkeluarga maka mereka tidak akan lagi diterima oleh pihak keluarga maupun pemerintah dalam artian dipatingkori tanah.3. hukuman bagi pelaku zina yang (al-muhsan) pernah menikah dirajam (dilempar batu) sampai mati. Dan hukuman bagi pelaku zina yang (gairu muhsa) belum menikah yaitu di cambuk seratus kali.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.5 Hukum Pidana Islam, Jinayat
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Hijrana Bahar
Date Deposited: 21 Sep 2018 02:32
Last Modified: 21 Sep 2018 02:32
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/12071

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year