Penerapan Grasi di Indonesia dalam Perspektif Hukum Pidana Islam

Jannah, Miftahul (2018) Penerapan Grasi di Indonesia dalam Perspektif Hukum Pidana Islam. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MIFTAHUL JANNAH.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Presiden memiliki Hak Preogratif dalam memberikan putusan grasi kepada terpidana mati berdasarkan Undang-Undang No. 22 Tahun 2002 tentang Grasi. Sedangkan dalam hukum pidana Islam kedudukan pengampunan atau pemaafan sangat strategis, karena keberadaanya ternyata dapat merubah putusan hukuman mati, khususnya dalam tindak pidana pembunuhan secara sengaja. Hal tersebut memungkinkan karena hukuman bagi pembunuh menurut hukum Pidana Islam, adalah pilihan antara hukuman qishash atau membayar diyat. Bahkan jika keluarga korban memaafkan pembayaran diyat pun tetap bisa diterima. Namun, jika hal itu terjadi, maka hakim berwenang menjatuhkan hukuman ta’zir kepada pembunuh sebagai tindakan perlindungan terhadap kepentingan publik.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Kata Kunci: Grasi; Hukum Pidana Islam
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 364 Kriminologi > 364.6 Penologi, Ilmu Pidana
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Users 2168 not found.
Date Deposited: 08 Jan 2019 02:26
Last Modified: 08 Jan 2019 02:26
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/12942

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year