Eksitensi Lipa’ Sabbẽ Sengkang di Desa Lapaukke Kecamatan Pammana Kabupaten Wajo (Tinjauan Sosiologi Islam)

Irwandi, Irwandi (2018) Eksitensi Lipa’ Sabbẽ Sengkang di Desa Lapaukke Kecamatan Pammana Kabupaten Wajo (Tinjauan Sosiologi Islam). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
IRWANDI.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini berjudul Eksitensi Lipa’ Sabbẽ sengkang di Desa Lapaukke Kecamatan Pammana Kabupaten Wajo (Tinjauan Sosiologi Islam), mengemukakan dua rumusan masalah yaitu, Bagaimana Eksitensi Lipa’ sabbệ Sengkang di Desa Lapaukke Kecamatan Pammana Kabupaten Wajo, Bagaimana Cara Masyarakat Muslim Lapaukke Menyikapi Pengunaan Kain Lipa’ Sabbẽ (Sarung Sutera). Berdasarkan pada rumusan masalah tersebut, penelitian ini memiliki tujuan untuk mengetahui Eksitensi Lipa’ sabbệ Sengkang di Desa Lapaukke Kecamatan Pammana Kabupaten Wajo, untuk mengetahui cara masyarakat Muslim Lapaukke menyikapi penggunaan kain sutera (Lipa’ Sabbẽ.) Jenis penelitian bersifat kualitatif deskriptif, dengan menggunakan pendekatan fenomenologi dan budaya, dan memilih beberapa informan untuk melakukan wawancara dan observasi. Sumber data yang digunakan adalah sumber primer yaitu, informasi yang bersumber dari pengamatan langsung kelokasi penelitian dengan cara observasi dan wawancara. Sedangkan sumber sekunder yaitu, data yang diperoleh dari dokumentasi atau studi kepustakaan untuk melengkapi datadata primer. Pengumpulan data dilakukan melalui field research melalui observasi, wawancara, dan dokumentasi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Lipa’ Sabbẽ mempunyai peranan penting dalam kehidupan masyarakat di Desa Lapaukke. Ini terlihat pada perilaku masyarakat yang menjadikan Lipa’ Sabbẽ sebagai pakain adat istiadat (kebiasaan) untuk hajatan tertentu dan acara keagamaan, misalnya aqikah, Perkawinan perayaan maulid dan perayaan lainnya. Pada masyarakat perkotaan, Lipa' Sabbẽ dijadikan sebagai simbol status sosial yang memiliki nilai penghormatan bagi siapa saja yang memakainya baik dari kalangan atas maupun bawah tetapi di Desa Lapaukke tidak memakai simbol status sosial. Masyarakatnya hanya saling menghargai antara yang tua dan yang muda. Meskipun kelihatannya masyarakat menyadari adanya larangan Islam terhadap pemakaian kain sutera bagi laki-laki, hal tersebut tidak mengurangi pemakaian Lipa’ Sabbẽ dalam upacara-upacara adat dan perayaan umum dan tidak mengurangi eksistensi Lipa’ Sabbẽ.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.9 Adat Istiadat dalam Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 11 Mar 2019 12:54
Last Modified: 11 Mar 2019 12:54
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13391

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year