Tradisi Appaddekko di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kabupaten Takalar

Mutmainnah, . (2017) Tradisi Appaddekko di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kabupaten Takalar. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MUTMAINNAH.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Pokok masalah tentang bagaiamana Tradisi Appaddekko di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kaupaten Takalar? Adapun sub masalah dari pokok permasalahan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Bagaimana eksistensi tradisi Appaddekko di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kaupaten Takalar ? 2) Bagaimana prosesi dan tujuan tradisi Appaddekko di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kaupaten Takalar? 3) Bagaimana pengaruh upacara terhadap masyarakat di Desa Sampulungan Kecamatan Galesong Utara Kabupaten Takalar. Penulis menggunakan Jenis penelitian deskriptif-kualitatif, yakni penelitian yang dimaksudkan untuk memahami fenomena atau peristiwa mengenai tradisi yang dilakukan oleh subyek penelitian yang menghasilkan data deskripsi berupa informasi lisan dari beberapa orang yang dianggap lebih tahu, dan perilaku serta objek yang diamati.Dengan pendekatan penelitian yang digunakan adalah, pendekatan sejarah, Sosiologi dan pendekatan Antropologi. Selanjutnya metode pengumpulan data dengan menggunakan Field Researc, penulis berusaha untuk mengemukakan mengenai objek yang dibicarakan sesuai kenyataan yang terjadi di masyarakat. Hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti diperoleh dengan data dan wawancara. Upacara Appaddekko merupakan upacara sejak lama dilaksanakan dan sudah menjadi suatu kebiasaan atau tradisi yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat Sampulungan. Sehingga merupakan adat-istiadat yang sangat berkesan bagi mereka dan salah satu wujud kepercayaan yang ada di masyarakat desa Sampulungan kecamatan Galesong Utara kabupaten Takalar secara turun temurun. Adapun prosesi pelaksanaan Appadekko, dimulai dari assoro maca doangang (membaca do’a), ritual ziarah ke makam karaeng Sampulungan di pekuburan desa, kemudian dilanjutkan mengunjungi bungung baraniyya selanjutnya, mengelilingi poko’ rita sebanyak tujuh kali sampai acara inti yaitu upacara menumbuk padi dan tarian siganrang alu na batu. Sedangkan pengaruh masyarakat terhadap pelaksanaan appaddekko adalah pengaruh positif yaitu terjalin silaturrahmi antara anggota masyarakat sedangkan pengaruh negatif yaitu dapat merusak keyakinan umat Islam. Upacara ini menjadi sangat penting artinya bagi masyarakat karena upacara ini mengandung kekuatan magis dan kearifan lokal yang dapat mengakibatkan berbagai macam musibah dan kegagalan panen apabila masyarakat tidak melaksanakannya.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 12 Mar 2019 05:59
Last Modified: 12 Mar 2019 05:59
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13399

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year