Pondok Pesantren Abnaul Amir dan Peranannya dalam Pengembangan Islam di Moncobalang Desa Bontosunggu, Kecamatan Bontonompo Selatan, Kabupaten Gowa ( Suatu Tinjaun Historis )

Afni, Nur (2018) Pondok Pesantren Abnaul Amir dan Peranannya dalam Pengembangan Islam di Moncobalang Desa Bontosunggu, Kecamatan Bontonompo Selatan, Kabupaten Gowa ( Suatu Tinjaun Historis ). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
NUR AFNI.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Tujuan penelitian ini untuk mengungkap peranan pondok pesantren Abnaul Amir dalam pengembangan Islam di Moncobalang Desa Bontosunggu, Kecamatan Bontonompo Selatan Kabupaten Gowa dalam perspektif historis. Masalah yang dijawab dalam tulisan ini yaitu: 1) Bagaimana sejarah perkembangan Pondok Pesantren Abnaul Amir? 2) Bagaimana usaha-usaha Pondok Pesantren Abnaul Amir dalam pengembangan Islam? 3) Bagaimana pengaruh keberadaan Pondok Pesantren Abnaul Amir bagi masyarakat disana?. Untuk mengkaji Pondok Pesantren Abnul Amir dan peranannya dalam pengembangan Islam di Moncobalang Desa Bontosunggu, Kecamatan Bontonompo Selatan, Kabupaten Gowa tersebut, penelitian ini menggunakan jenis penelitian sejarah dengan metode pengumpulan data field research untuk mengungkapkan Pondok Pesantren Abnual Amir secara apa adanya. Untuk menganalisa fakta tersebut peneliti menggunakan pendekatan historis, agama, pendidikan dan sosiologi. Penelitian ini menemukan bahwa: 1) Pondok ini didirikan pada tahun 2000 oleh tiga orang pendiri yaitu; Bapak Drs. H. M. Amirullah Ar, Drs. H. M. Natsir Ar, dan Drs. M. Nawawi Ar. Pendirian Pondok Pesantren Abnaul Amir dilatar belakangi oleh situasi dan kondisi masyarakat setempat yang memprihatinkan pada saat itu, kurangnya pengetahuan tentang ajaran Islam, mereka lebih mementingkan pekerjaan dibandingkan dengan kewajibannya untuk mendirikan shalat. 2) Usaha-usaha yang dilakukan pondok pesantren Abnaul amir dalam mengembangan Islam yaitu: a. Mengadakan pembelajaran formal dan nonformal, pembelajaran formal yaitu belajar di sekolah, sedangkan pembelajaran nonformal yaitu belajar di masjid dan tempattempat lain yang ada di lingkungan pesantren. b. Memberikan hafalan kosakata English-Arab (mufrodat). c. Sekali dalam sebulan para santri diwajibkan mengikuti kegiatan mabit (malam bimbingan taqwa). d. Para santri juga diajarkan cara bercocok tanam, beternak sapi dan budidaya ikan. 3) pengaruh keberadaan Pondok Pesantren Abnaul Amir bagi masyarakat terlihat dalam bidang agama, pendidikan, ekonomi, budaya dan ibadah.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.3 Pendidikan Agama Islam, Pendidikan Islam, Sekolah Islam
200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.3 Pendidikan Agama Islam, Pendidikan Islam, Sekolah Islam > 2X7.3959847 Pendidikan Agama Islam di Lokasi Tertentu
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 13 Mar 2019 06:45
Last Modified: 13 Mar 2019 06:45
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13428

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year