Budaya Siri’ pada Masyarakat Sayyid di Cikoang (Suatu Tinjauan Sosio Kultural)

Azis S, Nurbaya (2018) Budaya Siri’ pada Masyarakat Sayyid di Cikoang (Suatu Tinjauan Sosio Kultural). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
NURBAYA AZIS S.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini berjudul “Budaya siri’ pada Masyarakat Sayyid di Cikoang (Suatu Tinjauan Sosio Kultural)”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui makna budaya siri’ pada masyarakat Sayyid di Cikowang, dan untuk mengetahui pengaruh siri’ pada masyarakat sayyid di Cikowang serta mengetahui upaya konstruktif dalam menjaga siri’ di lihat dari aspek budaya. Jenis penelitian ini adalah penelitian field research (lapangan) dan menggunakan metodologi sosiologi antropologi budaya, namun tidak mengabaikan pendekatan historis, dan pendekatan antropologi dengan tahap pengumpulan data melauiobservasi , wawancaraatauinterview, dan dokumentasi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: Makna budaya siri pada masyarakat sayyid di Cikowang adalah masyarakat sayyid memegang teguh aturan yang tidak tertulis yaitu “sipassiriki na sipaccei” yang berarti saling menjaga harkat siri’ na pacce bersama. Dengan sendirinya dia berusaha mejauhkan diri menyinggung kehormatan orang lain dan siap membantu (memberikan bantuan) bila perlu. Pengaruh siri’ pada masyarakat sayyid di Cikoang yaitu pada satu sisi dianggap berat sebelah terhadap perlakukan pada anak wanita di banding anak laki-laki, karena lakilaki boleh mengawini anak pribumi atau orang yang bukan keturunan bangsa Arab, akan tetapi wanita sama sekali tidak dibenarkan mempersuamikan laki-laki selain dari rumpungnya sendiri, hal ini dianggap satu pelanggaran adat dikalangan mereka. Upaya konstruktif dalam menjaga budaya siri pada masyarakat Sayyid di Cikowang ialah merupakan suatu polarisasi yang sangat dipertahankan karena hal ini menjadiprinsip demi mempertahankan status kesayyidan tersebut.inilah salah satu yang dapat membedakanmasyarakat sayyid dengan masyarakat Makassar lainnya. Implikasi penelitian ini menunjukkan bahwa budaya siri’ pada masyarakat sayyid di Cikoang (Suatu Tinjauan Sosio Kultural), diharapkan mampu menjadi referensi untuk seluruh masyarakat luar bahwa, di Sulawesi Selatan terkhusus di Kabupaten Takalar terdapat suatu komunitas yakni komunitas sayyid yang masih mempertahankan nilai-nilai kenasaban, sistem dan kepercayaan mereka terhadap keturunan dari Nabi Muhammad Saw. Peneliti melihat bahwa, masih sangat kurang orang atau masyarakat yang tahu keberadaan komunitas sayyid di Cikoang.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 306 Kebudayaan & Pranata > 306.4 Aspek Spesifik tentang Budaya dan Kebudayaan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 13 Mar 2019 06:52
Last Modified: 13 Mar 2019 06:52
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13430

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year