Hubungan Al-Nashara dan Muslim pada Masa Rasulullah saw. (Tinjauan Sosio Historis)

Rifai, Ahmad (2018) Hubungan Al-Nashara dan Muslim pada Masa Rasulullah saw. (Tinjauan Sosio Historis). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
AHMAD RIFAI.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Penulisan tesis ini berjudul "Hubungan Al-Nashara dan Muslim pada Masa Rasulullah saw. (Tinjaun Sosio-Historis). Adapun tujuan penelitian ini ialah untuk menjelaskan kondisi jaziarah Arab pada masa Rasulullah saw., menjelaskan dan memahami eksistensi Nasrani pada masa Rasulullah saw., serta menjelaskan hubungan kaum Nasrani dan Muslim pada masa Rasulullah saw. Untuk mencapai tujuan penelitian, metode yang digunakan adalah metode study historis, meliputi: heuristik, historiografi, sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan historis, budaya dan sosiologi. Dari hasil penelitian ini, maka dapat disimpulkan bahwa masyarakat Arab pada masa pra-Islam sangat memprihantikan. Banyak terdapat tradisi-tradisi yang menyimpang, maraknya perjudian, peperangan, perzinahan, pembunuhan dan lain sebagainya. Sehingga pada masa itu dikenal dengan Jahiliyah. Umat Nasrani pada masa Rasulullah saw. sudah tersebar di sebagian belahan dunia. Di Syam hampir semua penduduknya adalah Nasrani. Adapun di Maghrib, Mesir, Habasyah, Naubah, Jazira, Maushil, Najran dan lain-lain, meski tidak semuanya namun mayoritas penduduknya adalah Nasrani. Agama Nasrani masuk ke Jazirah Arab lewat pendudukan orang-orang Habsyah dan Romawi. Pendudukan orang-orang Habasyah pertama kali di Yaman tahun 340 M. Pada masa itu, missionaris Nasrani menyusup ke berbagai tempat di Yaman. Kemudian datanglah seorang zuhud yang memiliki karamah, yang datang ke Najran dan mengajak memeluk agam Nasrani, karena meraka melihat garis-garis kejujuran dirinya dan kebenaran agamanya. Setelah Dzu Nuwas dan Abrahah memegang kekuasan di Yaman, agama Nasrani berkembang pesat dan sangat baju, kemudian Abrahah membangun geraja yang bernama Ka'bah Yaman. Abrahah menginginkan agar semua bangsa Arab berhaji ke gereja dan hendak menghancurkan Baitullah di Mekkah, namun Allah membinasakanny. Bangsa Arab yang memeluk agam Nasrani adalah dari suku-suku Ghassan, Kabilah-kabilah Taqhlib, Thayyi', dan yang berdekatan dengan romawi. Bahkan sebagian raja yang ada memeluk agama Nasrani. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hubungan kaum Nasrani dan Mukmin pada masa Rasulullah saw., berjalan secara asosiatif atau harmonis sebagaimana yang dapat dilihat pada kontak dan dialog nabi serta para sahabatnya terhadap pendeta Bahira, Waraqah bin Naufal, dan Najasyi. Dialog itu berlanjut melalui perutusan Kristen dan negeri tetangga, seperti Nasrani Najram. Sekalipun kedua agama Islam dan Nasrani terdapat perbedaan dalam masalah teologis. Tetapi, perbedaan itu tidak mengurangi hubungan baik yang dituangkan dalam bentuk perjanjian untuk saling menghormati dan melindungi.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.2 Teologi Islam, Aqaid dan Ilmu Kalam > 297.28 Hubungan Islam dan Agama Lainnya
200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.1 Sejarah Islam pada Zaman Nabi Muhammad SAW > 2X9.12 Sirah Nabi, Sirah Nabawiyah, Sejarah Hidup Nabi Muhammad SAW
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Sejarah dan Peradaban Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 20 Mar 2019 04:29
Last Modified: 20 Mar 2019 04:29
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13481

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year