Perkawinan Hamil di Luar Nikah (Studi Analisis Imam Syafi’i dan Imam Ahmad bin Hanbal)

Irdayanti, Ika (2018) Perkawinan Hamil di Luar Nikah (Studi Analisis Imam Syafi’i dan Imam Ahmad bin Hanbal). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Ika Irdayanti.pdf

Download (708kB) | Preview

Abstrak

Imam Syafi’i berpendapat bahwa perkawinan akibat hamil luar nikah adalah sah, perkawinan boleh dilangsungkan ketika seorang wanita sedang dalam keadaan hamil. Baik perkawinan itu dilakukan dengan laki-laki yang menghamilinya atau pun dengan laki-laki yang bukan menghamilinya. kebolehan ini adalah kebolehan yang mutlak, maksudanya tidak ada syarat apapun untuk kebolehan pernikahan ini. Argumentasi Imam Syafi’i tentang kebolehan perkawinan tersebut adalah karena wanita tersebut bukanlah termasuk golongan wanita yang haram untuk dinikahi. Mengenai masalah iddah Imam Syafi’i berpendapat bahwa tidak ada masa iddah untuk wanita hamil di luar nikah dengan tujuan ‘iddah adalah untuk menjaga kesucian nasab, bayi yang lahir akibat hubungan luar nikah nasabnya kembali kepada ibunya. Mazhab syafi’i berpendapat bahwa zina itu tidak menetapkan haramnya mushaharah (menjalin hubungan pernikahan) sehingga diperbolehkan bagi seorang yang berbuat zina menikahi ibu dari wanita yang dizinainya. sedangkan menurut Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat bahwa perkawinan hamil diluar nikah yang dilakukan dengan laki-laki yang menghamilinya tidak boleh, kecuali mereka bertaubat terlebih dahulu. Sedangkan, perkawinan hamil di luar nikah dengan laki-laki yang bukan menghamilinya itu haram hukumnya. Hanbali mengatakan diwajibkan atasnya menunggu masa ‘iddah dan diharamkan atas suaminya menyetubuhinya hingga habis masa ‘iddah-nya. Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat bahwa zina itu menyebabkan keharaman mushaharah , maka kalau seorang anak laki-laki melakukan zina dengan seorang perempuan maka laki-laki itu haram mengawini anak perempuan dan ibu wanita yang dizinainya itu. Sedangkan wanita itu sendiri haram pula dikawini oleh ayah dan anak laki-laki dari pria yang menzinainya

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Kata Kunci: Hukum Pernikahan; Zina
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.3 Hukum Keluarga, Hukum Perkawinan, Hukum Pernikahan Menurut Islam, Munakahat
200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.5 Hukum Pidana Islam, Jinayat > 2X4.541 Zina, Perzinahan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Hukum Acara Peradilan dan Kekeluargaan
Depositing User: Haruddin Harun
Date Deposited: 22 Mar 2019 03:11
Last Modified: 22 Mar 2019 03:11
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13511

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year