Penafsiran al-Zamakhsyari>< dalam Tafsir al-Kasysyaf (Tinjauan Kritis pada Aspek Teologi, Fikih, Sosial Kemasyarakatan, Politik dan Aspek-Aspek Kehidupan Manusia)

Rusmin, Shaifullah (2018) Penafsiran al-Zamakhsyari>< dalam Tafsir al-Kasysyaf (Tinjauan Kritis pada Aspek Teologi, Fikih, Sosial Kemasyarakatan, Politik dan Aspek-Aspek Kehidupan Manusia). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Shaifullah Rusmin 80100306033.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Disertasi ini bertujuan menganalisis sejarah kehidupan al-Zamakhsyari> dan kaitannya dengan kedudukan Tafsir al-Kasysya>f sebagai representasi tafsir aliran Muktazilah dan implikasinya pada penafsirannya. Pokok masalah disertasi ini adalah: 1) apa yang melatarbelakangi penyusunan Tafsir al-Kasysya>f? 2) bagaimana pemikiran al-Zamakhsyari> dalam Tafsir al-Kasysya>f berkaitan dengan masalah Teologi, Fikih, Sosial kemasyarakatan, politik dan aspek-aspek kehidupan manusia? 3) sejauh mana dampak pemikiran al-Zamakhsyari> terhadap pemikiran tafsir sesudahnya? Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif dengan sifat penelitian deskriptif-analitik-eksploratif. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan ilmu tafsir, pendekatan historis dan sosio-antropologis dengan metode content analysis. Dari penelitian ini terlihat bahwa banyaknya kritikan atas inklinasi ideologi Mu’tazilah dalam al-Kasysya>f dapat dipahami, dengan melihat secara historis kronologi penyusunan al-Kasysya>f. Tafsir ini disusun atas permintaan sekolompok penganut aliran Mu’tazilah di Makkah yang dipelopori oleh Ibnu Wahha>z. Maka tentu saja tafsir al-Kasysya>f mengakomodir ideologi Mu’tazilah. Tafsiran-tafsirannya bernuansa mu’tazilah, disebabkan oleh audiensnya yang Mu’tazilah. Sebagai seorang yang memiliki masa kelam di masa kecilnya, dan kebiasaannya mengetuk pintu pembesar istana dan pemerintahan dengan puji-pujian, maka hal itu dapat terlihat ketika ia berusaha menyenangkan audiensnya dengan meninggikan prinsip Mu’tazilah dan merendahkan aliran Sunni. Amatlah tepat teori tah}ayyuz alMassiri> bahwa seseorang itu tidak bisa melepaskan diri dari keberpihakan yang telah ada dalam dirinya. Namun demikian, juga terlihat bahwa ada beberapa penafsirannya yang bertentangan dengan prinsip Mu’tazilah dan sejalan dengan prinsip Sunni, menandakan bahwa al-Zamakhsyari> sejatinya tidak fanatik Mu’tazilah. Pada ayat-ayat yang tidak berkenan dengan persoalan teologi, terlihat al Zamakhsyari> sangat independen dan menonjolkan intelektualitas dan wawasannya yang luas. Penelitian ini berimplikasi pada pentingnya pengkajian kitab-kitab tafsir dengan melihat latar belakang penyusun atau mufassirnya secara historis dan sosioantropologis untuk memahami penafsirannya secara utuh. Berangkat dari adagium bahwa pemikiran seseorang sangat dipengaruhi oleh kondisi psikologi dan lingkungannya. Diperlukan juga kajian lebih lanjut untuk mempertegas posisi alZamakhsyari> pada mazhab Mu’tazilah dengan melihat karya-karyanya yang lain yang disusun tanpa pesanan dan bukan untuk dihadiahkan pada seorang pembesar.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Kata Kunci: Tafsir
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.1 Sumber-sumber Agama Islam, Kitab Suci Agama Islam > 297.1226 Tafsir Al-Qur'an, Ilmu Tafsir
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Disertasi > Tafsir
Depositing User: Puput Amaliah Balqiz
Date Deposited: 30 Jul 2019 06:14
Last Modified: 30 Jul 2019 06:14
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/14334

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year