Tradisi Apanaung Panganreang bagi Masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar

Anita, Anita (2019) Tradisi Apanaung Panganreang bagi Masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
anita.pdf

Download (4MB) | Preview

Abstrak

Skripsi ini adalah studi tentang Tradisi Apanaung Panganreang bagi masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar. Adapun pokok masalah yang akan dibahas dalam skripsi ini ada tiga: 1. Bagaimana proses pelaksanaan tradisi appanaung panganreang Bagi Masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar. 2. Mengapa appanaung panganreang menjadi tradisi bagi masyarakat di Desa Manongkoki Keacamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar. 3. Bagaimana nilai-niali ke Islaman apanaung panganreang bagi Masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar. Penelitian ini adalah penelitian budaya, data yang digunakan adalah data kualitatif, data yang diperoleh melalui studi lapangan dan perpustakaan. Langkahlangkah yang ditempuh dalam proses penelitian ini meliputi metode Observasi, wawancara, dan Dokumentasi. Hasil penelitian pertama, proses tradisi appanaung pangnganreang bagi Masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polongbangkeng Utara Kabupaten Takalar yang akan dilestarikan seacara turun temurun dan kemudian diwariskan kegenerasi muda , untuk mewariskan budaya tradisi appanaung pangnganreang di Desa Manongkoki akan selalu melaksanakan mulai dari hari ke tiga, tujuh, sepuluh, lima belas, dua puluh, tiga puluh, sampai empat puluh harinya . dan mempersiapkan berbagai macam sesajian yang akan diberikan kepada imam yang dipercayai memimpin atau pembacaan doa.kedua mengapa appanaung pangnganreang menjadi tradisi bagi masyarakat di Desa Manongkoki Kecamatan Polong bangkeng Utara Kabupaten Takalar. Yang dinamakan appanaung pangnganreang sebenarnya itu bahasa Makassar dalam bentuk sedekah, dan siapa yang melarang orang bersedekah maka dia akan berhadapan dengan allah dan rasulnya. Jadi bentuk sedekah yaitu orang appanaung pangnganreang. Cuman kita orang Makassar jadi terlalu rumit dikaji padahal itu Tahlil atau Haul. Dari beberapa kesimpulan diatas maka implikasi penelitian dari skripsi ini yaitu: 1) Di Desa Manongkoki masih mengenal dan mempertahankan apa-apa yang dianggap serius. 2) Pelaksanaan tradisi apanaungn panganreangdi Desa ini, masih dirangkaikan dengan kebiasaan lama mereka, maka usaha untuk menghilangkan adat kebiasaan lama tidaklah mudah ia menghendaki kesulitan, kesabaran dan ketabahan yang cukup Tangguh.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 26 Nov 2019 06:58
Last Modified: 26 Nov 2019 06:58
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15271

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year