Integrasi Ilmu: Pemikiran Kritis Mulyadhi Kartanegara terhadap Bangunan Ilmu Modern

Salam, Andi Muhammad Ikbal (2016) Integrasi Ilmu: Pemikiran Kritis Mulyadhi Kartanegara terhadap Bangunan Ilmu Modern. Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
ANDI MUHAMMAD IKBAL SALAM.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Tesis ini adalah studi tentang Integrasi Ilmu: Pemikiran Kritis Mulyadhi Kartanegara Terhadap Bangunan Ilmu Modern yang diurai ke dalam dua sub permasalahan, bagaimana relasi epistemologi dan status ontologis integrasi ilmu Mulyadhi Kartanegara serta bagaimana kritik pemikiran Mulyadhi Kartanegara terhadap bangunan ilmu modern. Tujuan penelitian ini adalah: (1). Untuk mengungkap bagaimana relasi epistemelogi dan status ontologis integragrasi ilmu menurut Mulyadhi Kartanegara. (2). Untuk mengetahui bagaimana pemikiran kritis Mulyadhi Kartanegara terhadap bangunan ilmu modern. Jenis penelitian ini adalah library research, yang sifatnya kualitatif deskriptif analitis, dengan menggunakan pendekatan filosofis-historis, dan menggunakan dua macam sumber data yakni sumber data primer dan sumber data sekunder. Adapun sumber data primer yang dimaksudkan ialah buku karya Mulyadhi yang terkait dengan tema penelitian ini. Sedangkan sumber data sekunder yaitu buku-buku penulis lain yang penulis anggap relevan dengan kajian ini. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: (1). Epistemologi integarasi ilmu Mulyadhi menyorot pada aspek integrasi sumber ilmu dan integrasi metode ilmu. Sumber ilmu menurut Mulyadhi yakni indra, akal dan intuisi, sedangkan ilmuan Barat (materialisme-positivisme) hanya mengakui panca indra sebagai sumber ilmu. Metodologi epistemologi Mulyadhi yakni, metode observasi atau eksperimen untuk obyek-obyek fisik, metode logis (Burha>ni>) untuk obyek-obyek metaempirik, dan metode intuitif (irfa>ni) untuk mengenal obyek-obyek secara langsung. Sedang ilmuan modern hanya mengakui metode ilmu observasi atau eksperimen dan menampik metode ilmu yang lain. Selanjutnya relasi epistemologis dan status ontologis, epistemologi Islam mengakui realitas secara integral-holistik (alam materi, mitzal dan akal dan Tuhan yang merupakan puncak realitas). (2). Kritik Mulyadhi terhadap bangunan ilmu modern adalah tertuju pada rasionalismeempirisme (paradigma Cartesian-Newtonian) yang melahirkan aliran pemikiran: naturalisme, deisme dan sekulerisme yang bercorak mekanistik dalam memandang realitas. Adapun respons kritisnya pada materialisme yakni, melalui islamisasi epistemologis pada aspek klasifikasi ilmu dan metodologi ilmiah. Rekomendasi, penulis meminta kepada peneliti yang akan datang agar meneliti lebih mendalam persoalan integrasi-Islamisasi ilmu, Kedua, penulis meminta agar pendidikan di Indonesia penerapannya bercorak integral-holistik.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 700 Kesenian, Hiburan, dan Olahraga > 729 Desain dan Pola Bangunan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 30 May 2017 01:39
Last Modified: 02 Feb 2021 00:43
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/1584

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year