Tembe Nggoli dalam Pakaian Adat Masyarakat Mbojo Bima (Studi Unsur-unsur Kebudayaan Islam)

Ardiansyah, Ardiansyah (2019) Tembe Nggoli dalam Pakaian Adat Masyarakat Mbojo Bima (Studi Unsur-unsur Kebudayaan Islam). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Ardiansyah.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Permasalahan pokok pada penelitian ini terfokus pada unsur-unsur kebudayaan Islam pada tembe nggoli dalam pakaian adat masyarakat mbojo bima, permasalahan pokok tersebut menimbulkan sub-sub masalah, yaitu 1) Bagaimanakah eksistensi tembe nggoli pada masyarakat mbojo bima, 2) Bagaimanakah proses pembuatan dan penggunaan tembe nggoli dalam pakaian adat, 3) Bagaimanakah nilai-nilai Islam yang terkandung dalam tembe nggoli sebagai pakaian adat. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan (field research) dengan menggunakan metode deskriptif kualitatif. Data tersebut diperoleh dengan cara observasi, wawacara atau interviu, catatan lapangan, dan dokumentasi. Instrumen penelitian ini adalah peneliti sendiri dan instrumen pendukung berupa observasi, pedoman wawancara, catatan lapangan, dokumentasi dan hand phone. Teknik analisis data adalah triangulasi. Tahapan analisis data dalam penelitian adalah dengan cara mereduksi, menyajikan, mengklasifikasi, pengecekan keabsahan data, verifikasi dan menarik kesimpulan. Dari penelitian yang dilakukan, menunjukkan hasil bahwa keberadaan tembe nggoli di Bima tidak dijelaskan secara tepat dan terperinci tentang awal dikenalnya kebudayaan tersebut, namun bisa di pastikan bahwa tembe nggoli telah ada pada masa kerajaan Bima. Adapun tujuan dalam pembuatannya yaitu tujuan praktis, estetis, ekonomi, dan identitas budaya. Dalam pembuatannya, tembe nggoli memiliki beberapa tahap, yaitu: persiapan alat dan bahan, penggulungan benang (moro), pemisahan benang (ngane), memasukan benang ke sisir tenun (sisi), pembentangan dan penggulungan benang, pembuatan motif dan penenunan. Penggunaan tembe nggoli sebagai pakaian terdapat perbedaan pada masa pra dan pasca Islam. Status sosial juga mempengaruhi tata cara pemakaian tembe nggoli. Nilai-nilai yang terkadung dalam tembe nggoli meliputi nilai estetika, etika, moral dan religi. Sedangkan unsur-unsur Islam yang ada pada tembe nggoli tergambar dari motif dan warna yang ada di dalam tembe nggoli. Corak motif tersebut dominan mengandung simbol tentang ketuhanan dan simbol karakter manusia. Implikasi penelitian ini adalah, 1) keberadaan tembe nggoli merupakan kekayaan budaya yang harus tetap di jaga dan lestarikan, 2) pemerintahan setempat, diharapkan untuk bisa memberikan dukungan fasilitas dan bimbingan atau hal-hal yang bisa menunjang perkembangan industri tenun tembe nggoli.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.7 Kesenian Islam, Kebudayaan Islam, Seni Islam, Budaya Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 06 Mar 2020 05:33
Last Modified: 06 Mar 2020 05:33
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15859

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year