Peranan Wahdah Islamiyah dalam Perkembangan Islam di Makassar Tahun 2002-2007 (Suatu Tinjauan Historis)

Oktaviani, Mentari (2018) Peranan Wahdah Islamiyah dalam Perkembangan Islam di Makassar Tahun 2002-2007 (Suatu Tinjauan Historis). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MENTARI OKTAVIANI.pdf

Download (484kB) | Preview

Abstrak

Tujuan penelitian ini adalah pertama, untuk mendiskripsikan dan menganalisis Sejarah berdirinya Wahdah Islamiyah. kedua, mendiskripsikan dan menganalisis Usaha-usaha Wahdah Islamiyah dalam perkembangan Islam di Makassar. ketiga, mendiskripsikan dan menganalisis Kendala-kendala yang dihadapi Wahdah Islamiyah dalam perkembangan Islam di Makassar. keempat, mendiskripsikan dan menganalisis Respons masyarakat terhadap Wahdah Islamiyah dalam perkembangan Islam di Makassar. Jenis Penelitian ini adalah Field Research (penelitian lapangan) dengan menggunakan metode pendekatan historis, agama dan sosiologis. Adapun pengumpulan data dalam penelitian ini melalui wawancara, observasi, telaah karya peneliti, dokumen, maupun buku-buku karya ilmiah yang diperoleh kemudian diverifikasi, diolah dan dianalisis secara deskriptif kualiti. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: pertama, Sejarah Wahdah Islamiyah yaitu awalnya bernama Yayasan Fathul Mu’in (18 Juni 1988), kemudian berubah nama menjadi Yayayasan Wahdah Islamiyah (19 Februari 1998), lalu berubah nama lagi menjadi Yayasan Pesantren Wahdah Islamiyah (25 Mei 2000) dan menjadi Ormas (14 April 2002). Kedua, Usaha yang dilakukan Wahdah Islamiyah dalam perkembangan Islam di Makassar ada beberapa bidang yaitu dalam bidang dakwah, bidang pendidikan, bidang sosial kemasyarakatan, dan bidang kesehatan dan lingkungan hidup. Ketiga, Kendala – kendala yang dihadapi di antaranya: a. Secara internal, Sibuknya para pendakwah akan ururusan dunia fana ini yang kadang mengajak untuk berhenti berdakwah, mereka sibuk menjalani syari’at Islam sendirian tanpa perlu menyampaikannya kepada orang lain. b. Secara eksternal, orang menganggap kami ekstrim karena pakaian syar’I yang mereka kenakan, padahal pakaian itu ada syari’atnya dalam Alquran. Keinginan belajar Islam dari orang-orang sekitar yang masih kurang. Keempat, Respons Masyarakat terhadap Wahdah Islamiyah yaitu Sejak terbentuknya Wahdah Islamiyah hingga saat ini respon masyarakat sangat beragam. Ada yang bersifat positif dan ada pula yang negatif. Respon tersebut tidak hanya dari kader Wahdah saja tapi juga dari masyarakat secara umum. Tanggapan positifnya yaitu masyarakat sangat senang, karena dengan adanya Wahdah Islamiyah mereka dapat belajar Islam sehingga mereka dapat menjadi pribadi yang lebih baik. Tanggapan negatifnya Ada juga yang awalnya beranggapan kalau Wahdah itu sangat tertutup dan adapula mengatakan kalau Wahdah Islamiyah itu Radikal tapi setelah saya teliti sebenarnya anggapan orang-orang tersebut tidak benar.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.6 Organisasi Islam
200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.6 Organisasi Islam > 2X6.63 Organisasi Pemuda dan Mahasiswa Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 06 Mar 2020 07:05
Last Modified: 06 Mar 2020 07:05
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15863

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year