Masjid Tua Al Hilal Katangka sebagai Pusat Pengembangan Islam di Gowa Abad XVIII

Damayanti, Eka (2019) Masjid Tua Al Hilal Katangka sebagai Pusat Pengembangan Islam di Gowa Abad XVIII. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Eka Damayanti.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Pokok masalah penelitian adalah “bagaimana peranan Masjid Tua Al Hilal Katangka sehingga dikatakan sebagai pusat pengembangan Islam di Gowa abad XVIII?”. Adapun submasalah adalah : 1. Bagaimana eksistensi Masjid Tua Al Hilal Katangka? 2. Bagaimana fungsi Masjid Tua Al Hilal Katangka dalam Pengembangan Islam di Gowa abad XVIII? 3. Bagaimana pengaruh keberadaan Masjid Tua Al Hilal Katangka terhadap kehidupan keagamaan masyarakat Gowa Sekitar Masjid Tua Al Hilal Katangka? Penelitian ini menggunakan penelitian sejarah. Data yang digunakan adalah data kualitatif. Data diperoleh melalui studi lapangan dan pustaka. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan historis, pendekatan agama, pendekatan antropologi, dan pendekatan sosiologi. Langkah-langkah penelitian adalah heuristik, kritik, interpretasi dan historiografi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Masjid Tua Al Hilal Katangka dibangun pada hari senin tanggal 8 Rajab 1303 Hijriah bertepatan tanggal12 April 1886 Masehi. Dibangun diatas lahan sekitar 150m viii 2. Masjid Tua Al Hilal Katangka memiliki arsitektur berbentuk persegi bujur sangkar. Arsitektur bangunan masjid merupakan perpaduan unsur budaya, seperti budaya Eropa, China, Jawa, dan budaya Lokal. Di Masjid ini terdapat sebuah bedug, sumur, mimbar, prasasti, dan kompleks makam raja-raja Gowa. Dari segi bentuk dan bagian masjid ini memiliki makna dan nilai-nila ifilosofis. Masjid ini memiliki tigafungsi utama pertama yaitu fungsi ubudiyah atau peribadatan yang kedua fungsi tarbiyah atau pendidikan dan yang ketiga fungsi ijtima’iyah atau fungsi sosial kemasyarakatan. Dari fungsi tersebut tentunya masjid ini punya pengaruh besar terhadap kehidupan masyarakat sekitar Masjid Tua Al Hilal Katangka baik itu terhadap kegiatan pembinaan ajaran Islam maupun pelaksanaan ajaran Islam dalam berbagai aspek kehidupan seperti aspek spiritual, intelektual, dan sosial. Implikasi dari adanya penelitian ini sebagai masukan untuk meningkatkan potensi yang ada pada bangunan Masjid Tua Al Hilal Katangka sebagai masjid tertua yang juga menjadi cagar budaya. Masjid ini diharapkan dapat digunakan sebagaimana fungsinya namun tidak hanya sekedar tempat beribadah saja bangunan masjid ini juga dapat dijadikan sebagai momen belajar dan melaksanakan kegiatan-kegiatan sosial lainnya.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.6 Sejarah Islam > 297.659847 Sejarah Islam Sulawesi Selatan
200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.1 Ibadah > 2X4.125 Masjid
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 06 Mar 2020 07:20
Last Modified: 06 Mar 2020 07:20
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15867

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year