Tradisi Massuro Ma’Baca Menjelang Ramadhan pada Masyarakat Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba

Megawati. CS, Megawati. CS (2019) Tradisi Massuro Ma’Baca Menjelang Ramadhan pada Masyarakat Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MEGAWATI. CS.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Skripsi ini bertujuan untuk menjelaskan mengenai “Tradisi Massuro Ma’Baca Menjelang Ramadhan pada Masyarakat Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba”. Masalah yang diteliti dalam skripsi ini ada tiga (tiga) hal yaitu : 1. Bagaimana eksistensi tradisi Massuro Ma’Baca di Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba? 2. Bagaimana Prosesi Tradisi Massuro Ma’Baca di Barugae Disa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba? 3. Bagaimana Respons Masyarakat Terhadap tradisi Massuro Ma’Baca di Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba? Jenis penelitian ini tergolong penelitian kualitatif dengan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan antropologi, pendekatan sosiologi dan pendekatan agama, Selanjutnya metode pengumpulan data dengan menggunakan Field Research (Penelitian Lapangan) dengan tahap pengumpulan data melalui observasi, wawancara catatan lapangan dan dokumentasi, penulis berusaha untuk mengemukakan mengenai objek yang dibicarakan sesuai kenyataan yang terjadi di masyarakat. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa: Tradisi Massuro Ma’Baca menjelang Ramadhan pada masyarakat Barugae Desa Kambuno Kecamatan Bulukumpa Kabupaten Bulukumba memiliki arti penting bagi pemeliharaan siklus budaya masyarakat setempat, Tradisi ini berfungsi sebagai perekat antara keluarga dan masyarakat, dan merupakan acara yang tidak boleh terlewatkan. Tanpa Massuro Ma’Baca suatu upacara adat dikatakan belum sempurna bagi mereka. Sebagian besar masyarakat juga percaya bahwa orang yang melakukan upacara adat tanpa melakukan massuro Ma’Baca akan mendapat musibah. Dari penjelasan tersebut peneliti berkesimpulan bahwa kesakralan Massuro Ma’Baca bukan terletak pada prosesi Massuro Ma’Baca, siapa yang membacanya atau siapa yang mengadakannya tapi terletak letak kesakralannya pada tradisi atau acara Massuro Ma’Baca itu sendiri. Bagi masyarakat Barugae Desa Kambuno melestarikan budaya lokal tanpa menyampingkan ajaran agama Islam agar tidak ada unsur kemusyrikan serta tidak menyimpan dari ajaran agama sesungguhnya.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 12 Mar 2020 01:08
Last Modified: 12 Mar 2020 01:08
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15924

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year