Rancang Bangun Dinding Berstruktur Pipa Berisi Air Sebagai Penurun Suhu Ruangan

Subhan, Ahmad (2016) Rancang Bangun Dinding Berstruktur Pipa Berisi Air Sebagai Penurun Suhu Ruangan. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
(5)Anggi Angriana.pdf

Download (4MB) | Preview

Abstrak

Skripsi ini membahas tentang perpindahan panas yaitu pengukuran suhu ruangan dan konduktivitas termal terhadap dinding yang berisi air dan dinding tanpa air (konvensional). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh perubahan suhu ruangan pada dinding yang berisi air dengan volume berbeda-beda dan dinding konvensional, dengan terlebih dahulu melakukan perhitungan terhadap nilai suhu dalam dan luar ruangan pada dinding yang berbeda. Kemudian melakukan perhitungan nilai kalor, kalor jenis dan konduktivitasnya. Pengurkuran suhu dalam dan luar ruangan dilakukan setiap 60 menit pada pukul 09.00 s/d 17.00 wita perhari dalam waktu 5 hari pada cuaca terik matahari dengan nilai intensitas matahari terendah pada pukul 17.00 wita yaitu 552 lux dan nilai intensitas matahari tertinggi pada pukul 12.00 yaitu 1058 lux. Dalam penelitian ini terbukti bahwa peranan air dalam sistem penyerapan panas sangat berpengaruh. Suhu dinding yang diisi air lebih lambat meningkat dibanding dinding konvensional sehingga nilai perubahan suhu ruangannya juga akan berpengaruh yang nantinya akan mempengaruhi perhitungan nilai kalornya. Kenaikan suhu dalam ruangan terjadi dari pukul 09.00 s/d 13.00 wita dengan intensitas matahari tertinggi pada pukul 12.00 wita, suhu tertinggi terjadi pada dinding konvensional yaitu 36°C dan terendah pada dinding dengan volume air 9,2 L yaitu 33,9°C. Sedangkan penurunan suhu terjadi pada pukul 14.00 s/d 17.00 wita dengan intensitas matahari terendah pada pukul 17.00 wita, suhu tertinggi saat itu terjadi pada dinding konvensional yaitu 33,5°C dan terendah pada dinding dengan volume air 5,6 L, 8 L dan 9,2 L yaitu 31,7°C. Adapun nilai konduktivitas termal untuk dinding konvensional adalah 1,459 W/m°C sedangkan dinding berisi air adalah 1,411 W/m°C. Selanjutnya nilai kalor jenis dinding konvensional 0,332 J/kg°C sedangkan dinding berisi air adalah 0,428 J/kg°C. Hal ini membuktikan bahwa dinding konvensional memiliki konduktivitas termal lebih besar dan sistem penyerapan energi panas (kalor jenis) lebih kecil dibandingkan dengan dinding berisi air.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 500 Ilmu-Ilmu Murni > 530 Fisika
500 Ilmu-Ilmu Murni > 536 Panas
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Sains dan Teknologi > Fisika
Depositing User: Anggi Angriana
Date Deposited: 06 May 2020 23:43
Last Modified: 06 May 2020 23:43
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/16664

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year