Transformasi Strategi Dakwah (Studi Komunikasi Politik Perjanjian Hudaibiyah)

Koadhi, Sudir (2019) Transformasi Strategi Dakwah (Studi Komunikasi Politik Perjanjian Hudaibiyah). Doktoral (S3) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
SUDIR KOADHI.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (5MB)

Abstrak

Tujuan utama penelitian ini adalah mendeskripsikan transformasi strategi dakwah yang ditempuh Rasulullah saw. dalam proses komunikasi politik pada Perjanjian Hudaibiyah. Permasalahan utama yang diangkat dalam penelitian ini adalah bagaimana transformasi strategi dakwah berdasarkan studi komunikasi politik dalam Perjanjian Hudaibiyah. Penelitian ini dibangun atas dua sub masalah. Pertama, bagaimana lanskap transformasi strategi dakwah Perjanjian Hudaibiyah, dan kedua, bagaimana konstruksi komunikasi politik Perjanjian Hudaibiyah. Secara metodologis, penelitian ini merupakan riset kepustakaan yang bersifat deskriptif analitik dengan pendekatan historis. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah; buku-buku sirah nabawiyah yang membahas Perjanjian Hudaibiyah, buku-buku komunikasi politik, dan literatur penunjang yang berkaitan dengan diskursus strategi dakwah, baik yang ditulis di dalam negeri maupun di luar negeri. Data tersebut diolah dengan menggunakan tekhnik analisis deskriptif, analisis taksonomi, dan analisis interpretatif, berlandaskan kerangka teoretis syumuliyyat alislam (universalitas Islam) dalam lanskap historik dakwah Rasulullah saw. Hasil penelitian menunjukkan, lanskap transformasi strategi komunikasi politik Perjanjian Hudaibiyah adalah gambaran utuh proses transformasi strategi dakwah, dari dakwah point blank (langsung) mengajak mad’u (personal-komunal) untuk mentranfer dirinya menjadi muslim, menjadi dakwah roundabout (tidak langsung) dengan memengaruhi mad’u (komunal) melalui struktur, suprastruktur, maupun infrastruktur politik, struktur sosial, serta ekonomi, sehingga terjadi transfer kedalam Islam secara masif. Transformasi strategi dakwah ini telah dimulai tahun 1 H, sejak Allah swt., mengizinkan kaum muslimin berperang untuk mempertahankan diri. Untuk itu, Rasulullah saw., mengerakkan satuan-satuan bersenjata kaum muslimin yang berhasil menekan dan memengaruhi sosial politik wilayah-wilayah sekitar Madinah. Sedang musyrikin Quraisy baru dapat digiring untuk memberikan legitimasi terhadap eksistensi ideologi Islam dan politik kaum muslimin pada Perjanjian Hudaibiyah. Konstruksi komunikasi politik Perjanjian Hudaibiyah merupakan keseluruhan konsepsi, alur, dan proses komunikasi yang bermuatan politik, mulai dari komunikasi non verbal, soft diplomasi, proses perundingan, serta kepatuhan terhadap klausul-klausul hasil perjanjian. Penelitian ini berimplikasi terhadap determinasi transformasi strategi dakwah sebagai al-wa’i al-nazari (kesadaran konsepsi) dan tujuan konsepsi tersebut, serta al-wa’i al-tarikhi (kesadaran sejarah).

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam
200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.2 Politik Islam
200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.2 Dakwah Islam, Penyebaran Islam > 2X7.24 Metode, Media dan Sarana Dakwah
300 Ilmu Sosial > 302 Interaksi Sosial > 302.2. Komunikasi > 302.23 Media Komunikasi, Media Massa
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Disertasi > Dakwah dan Komunikasi
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 14 Jul 2020 05:57
Last Modified: 14 Jul 2020 05:57
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/16949

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year