Kehidupan Sosial Masyarakat Kajang

Wahyuni, Wahyuni (2015) Kehidupan Sosial Masyarakat Kajang. Sosioreligius, 1 (1). pp. 19-24. ISSN 2550-0333

[img]
Preview
Teks (Peer Review)
05 Kehidupan Sosial Masyarakat Kajang.pdf

Download (636kB) | Preview
URL Resmi: http://journal.uin-alauddin.ac.id/index.php/Sosior...

Abstrak

Masyarakat Kajang masih sepenuhnya berpegang teguh kepada adat Ammatowa. Mereka mempraktekkan cara hidup sangat sederhana dengan menolak segala sesuatu yang berbau teknologi. Bagi mereka, benda-benda teknologi dapat membawa dampak negatif bagi kehidupan mereka, karena bersifat merusak kelestarian sumber daya alam. Komunitas yang selalu mengenakan pakaian serba hitam inilah yang kemudian disebut sebagai masyarakat adat Ammatowa.Masyarakat Ammatowa mempraktekkan suatu agama adat yang disebut dengan Patuntung. kata dalam bahasa Makassar yang jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti “mencari sumber kebenaran”(to inquiri into or to investigate the truth). Ajaran Patuntung mengajarkan bahwa jika manusia ingin mendapatkan sumber kebenaran tersebut, maka ia harus menyandarkan diri pada tiga pilar utama, yaitu menghormati Turiek Ara’na (Tuhan), tanah yang diberikan Turiek Ara’na, dan nenek moyang.

Tipe Item: Artikel
Kata Kunci: Kehidupan Sosial; Masyarakat Kajang; Ammatowa; Patuntung
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 362 Kesejahteraan Sosial, Permasalahan dan Layanan Sosial
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Ushuluddin, Filsafat dan Politik > Sosiologi Agama
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 07 Jun 2021 07:09
Last Modified: 09 Jun 2021 07:05
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/18315

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year