Hak Politik Kaum Difabel di Kota Makassar

Setiawan, Andi Alfian and Alamsyah, Anggriani and Syam, Febrianto (2019) Hak Politik Kaum Difabel di Kota Makassar. Laboratorium Ilmu Politik, Makassar. ISBN 978-602-71164-9-8

[img]
Preview
Teks
Hak Politik Kaum Difabel di Kota Makassar.pdf

Download (9MB) | Preview
[img]
Preview
Teks
Anggriani Alamsyah PeerReview_Hak Politik Difabel.pdf

Download (709kB) | Preview

Abstrak

Pemilu dan kaum difabel adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Kaum difabel juga adalah warga Negara yang punya hak untuk memilih dan dipilih. Mereka mungkin memang tidak “sesempurna” manusia umumnya, tapi hak yang melekat pada mereka tidak melihat bentuk fisik yang melingkupi ‘jiwa’ mereka. Mereka punya hak untuk memilih dan dipilih, sebagaimana halnya manusia pada umumnya, karena mereka juga adalah warga Negara meskipun tidak semua orang bisa menerima hal tersebut. Pemilu yang terjadi di Indonesia setiap lima tahun menyisakan banyak cerita bagi kaum difabel. Kaum difabel bukanlah semata obyek pemilu, tetapi mereka adalah subyek pemilu, yang harus dipenuhi kebutuhannya sebagaimana warga Negara pada umumnya. Kebutuhan khusus mereka bukanlah kekurangan, tetapi bagian dari warna-warni pemilu, yang bisa dijadikan pembeda dengan pemilu-pemilu lainnya. Ketika kampanye politik berlangsung, khususnya ketika debat, di sudut kiri atau kanan televisi akan ada orang yang memberikan isyarat dengan tangannya tentang apa yang sedang dikatakan pembicara, dan respon seperti apa yang di berikan oleh lawan bicaranya. Namun, nyatanya perhatian pada kepentingan kaum difabel tidak berhenti ataupun dimulai pada saat kampanye, namun jauh sebelum itu dan jauh pula sesudahnya. Buku ini berusaha meneropong peran Persatuan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) memaksimalkan fungsinya untuk memfasilitasi kaum difabel sebelum, selama dan sesudah pemilu berlangsung. Serta respon masyarakat terhadap fasilitas dan advokasi yang dilakukan oleh PPDI Provinsi Sulawesi Selatan menyangkut pemilihan umum. Peran PPDI mengadakan koordinasi, konsultasi dengan organisasi kecacatan dalam rangka peningkatan mutu dan pelayanan kesejahteraan penyandang cacat, memberikan masukan kepada Pemerintah dalam upaya peningkatan kebijaksanaan dan program dibidang kesejahteraan penyandang cacat, memperjuangkan pemenuhan hak-hak penyandang difabel dapat memperoleh kesamaan kesempatan dalam segala aspek kehidupan dan penghidupan. Masyarakat sendiri cenderung untuk ‘menjauhi’ kaum difabel karena mereka dianggap merepotkan. Apapun bentuknya, kaum difabel adalah kaum yang wajib untuk mendapat perhatian, tidak hanya dari pemerintah, tetapi juga masyarakat. Masyarakat harus terus diberi edukasi akan pentingnya memberikan dukungan positif bagi kaum difabel dalam setiap sendi kehidupan. Mereka bukanlah beban, tetapi mereka adalah rekan untuk bersama menuju kehidupan yang lebih baik.

Tipe Item: Buku
Kata Kunci: Politik Kaum Difabel
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 323 Hak Warga Sipil & Hak Warga Negara > 323.5 Hak-hak Politik
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 07 Aug 2021 00:48
Last Modified: 23 Nov 2021 04:32
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/18515

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year