Konstruksi Pemberitaan Aliran Sesat di Media Massa (Analisis Wacana Kritis pada Harian Tribun Timur Edisi Januari 2013- Agustus 2014)

Banuna, Muh. Mabrur L (2015) Konstruksi Pemberitaan Aliran Sesat di Media Massa (Analisis Wacana Kritis pada Harian Tribun Timur Edisi Januari 2013- Agustus 2014). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
M. MABRUR.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini merupakan studi tentang teks berita aliran sesat pada Harian Tribun Timur periode terbitan 2013-2014. Pokok masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah bagaimana Tribun Timur mengkonstruksi wacana berita-berita aliran sesat kepada khalayak. Permasalahan ini dikaji dengan pendekatan kualitatif dan dibahas dengan metode penelitian analisis wacana kritis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberitaan aliran sesat di harian Tribun Timur Makassar tak lepas dari konstruksi nilai dan kepentingan yang terdapat di belakang “teks-teks” tersebut. Hal ini relevan dengan asumsi teori kritis yang berpandangan bahwa media dan apa yang ditawarkannya tidaklah bebas nilai dan netral. Media memiliki keberpihakan serta nilai yang diusung untuk dihadirkan di masyarakat. Secara mikro, Harian Tribun Timur Makassar dalam menarasikan teks berita aliran sesat cenderung menggunakan diksi yang “bombastis” dan mengkontraskan dua kata dalam satu bingkai peristiwa. Sehingga kesan yang ditimbulkan menjadi kuat dalam benak pembaca. Wacana dominan dan perspektif pemberitaan aliran sesat di Harian Tribun Timur Makassar didorong oleh berbagai elemen eksternal antara lain, Kemenag, Pemda dan Kepolisian (Negara), MUI, FPI dan perspektif fiqhi. Hal ini menunjukkan adanya relasi kepentingan antara Tribun Timur dengan pihak-pihak tersebut di atas, baik relasi kepentingan ekonomi maupun relasi personal wartawan dan redaktur. Sementara di level makro, Harian Tribun Timur mengkonstruksi berita aliran sesat berdasarkan pada perspektif dikotomis. Ada kecenderungan diskriminatif dalam menempatkan terduga aliran sesat di konteks berita. Kecenderungan diskriminatif ini dimungkinkan oleh basis ekonomi, sosial dan politik yang dimiliki oleh terduga aliran sesat berasa pada posisi lemah, inferior, dan tak berdaya. Tribun Timur juga menunjukkan perspektif maskulinitas yang lebih dominan dalam memberitakan aliran sesat khususnya dalam hal relasi gender antara konteks berita dan teks berita.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 000 Karya Umum > 070 Jurnalisme, Surat Kabar > 070.172 Surat Kabar, Koran
200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.5 Pers dan Media Massa Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Dakwah dan Komunikasi
Depositing User: Hijrana Bahar
Date Deposited: 05 Jun 2017 04:19
Last Modified: 21 Jul 2017 03:07
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/1940

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year