Kritik dan Analisis Hadis-Hadis yang Diklaim Misogini (Upaya Meluruskan Pemahaman Hadis yang Bias Gender)

Puyu, Darsul S. (2012) Kritik dan Analisis Hadis-Hadis yang Diklaim Misogini (Upaya Meluruskan Pemahaman Hadis yang Bias Gender). Doktoral (S3) thesis, UIN Alauddin Makassar.

[img] Teks
DASRUL.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (8MB)

Abstrak

Disertasi ini membahas kritik sanad dan matn serta analisis pemahaman terhadap hadis-hadis yang diklaim misogini yang bertujuan meluruskan pemahaman hadis yang bias gender. Masalah pokok yang diangkat adalah “Bagaimana kritik dan analisis hadis-hadis yang diklaim misogini dalam rangka meluruskan pandangan yang bias gender”, yang diselesaikan dalam tiga sub masalah yaitu : 1) Hadis-hadis apa saja yang diklaim misogini? 2) Bagaimana proses penentuan kualitas hadis-hadis yang diklaim misogini itu? 3) Bagaimana analisis terhadap hadis-hadis yang diklaim misogini tersebut? Kajian ini adalah kajian hadis al-maudhu’i (tematik) yang merupakan penelitian pustaka dengan menggunakan metode pengumpulan takhrij al-hadis lalu dikritik melalui metode kritik sanad dan matn hadis. Kemudian dianalisis fiqh al-hadis melalui metode syarahan hadis, metode pendekatan multi disipliner seperti pendekatan teologis, normatif, linguistik, historis, dengan teknik interpretasi tekstual, intertekstual dan kontekstual. Hasil penelitian bahwa, hadis-hadis yang diklaim misogini adalah hadis yang secara tekstual berisi larangan atau pernyataan Nabi yang terkesan memarginalkan perempuan. Indikasi tekstual ini, sesungguhnya tidak selalu bermakna misogini tetapi tergantung trend isu dan problem yang sedang berkembang, lalu dipahami misoginis oleh kalangan tertentu. Hadis-hadis tersebut kebanyakan berkualifikasi ah}ad,termasuk 2 yang masyhur dan 4 hadis yang mutawatir. Dari segi kualitasnya sebagian besar berkategori s}ah}ih}. Ada 3 hadis yang terbukti dha’if tetapi telah didukung hadis lain yang berkualitas shahih . Tidak ada hadis yang memarginalkan perempuan. Adanya hadis-hadis yang terkesan menyepelekan perempuan terbangun dari kesalahan paradigm seakan-akan Nabi membenci perempuan. Padahal apapun bentuk larangan Nabi sesungguhnya adalah paket taus}iah li al-nisa’ dan tindakan preventif sekaligus manifestasi kecintaan beliau agar umatnya selamat dari kesalahan dan dosa. Kajian terhadap beberapa hadis yang diklaim misogini sesungguhnya tidak memperkokoh kesan misogini hadis tersebut, tetapi justru semakin mengindikasikan bahwa Nabi Muhammad saw. sangat peduli dengan keselamatan dan kesuksesan kaum perempuan. Suatu pernyataan Nabi yang berisi larangan beliau terhadap umatnya seyogyanya tidak ditanggapi secara negatif. Boleh jadi sebuah larangan terhadap perempuan tercetus berkenaan dengan pengetahuan Nabi mengenai kemampuan kondisi masyarakat di sekitarnya. Ketika pola masyarakatnya berubah maka pemahamannya yang perlu diluruskan agar tidak terjadi bias gender.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X2 Al-Hadits dan yang Berkaitan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Perbandingan Mazhab dan Hukum
Depositing User: superadmin Super Admin
Date Deposited: 23 Mar 2017 07:11
Last Modified: 03 Apr 2017 05:39
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/208

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year