Relasi Gender Mengenai Seks Menyimpang Pada Masa Sahabat (Menakar Ulang Akurasi Ke’adilan Para Sahabat)

Puyu, Darsul S. (2015) Relasi Gender Mengenai Seks Menyimpang Pada Masa Sahabat (Menakar Ulang Akurasi Ke’adilan Para Sahabat). DIPA ABBN UIN Alauddin Makassar.

[img] Teks
full -Laporan Penelitian 2015 Relasi Gender Menyimpang.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (5MB)

Abstrak

Penelitian ini membahas tentang relasi gender menyimpang pada masa sahabat yang dimaksudkan untuk menakar ulang akurasi ke’adilan para sahabat. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini adalah (1) Bagaimana kritik hadis terhadap bentuk-bentuk relasi gender yang menyimpang pada masa sahabat? (2) Bagaimana penyelesaian relasi gender menyimpang tersebut pada masa Nabi dan sahabat? (3) Bagaimana tingkat akurasi keadilan sahabat berkenaan dengan relasi gender yang menyimpang? Untuk meneliti pembahasan ini digunakan metode kritik sanad hadis, untuk menentukan kuantitas dan kualitas hadis. Kemudian akan dianalisis dengan pendekatan fiqh al-hadits, konseptual dan pendekatan sosiologi. Data yang akan dianalisis melalui penelitian ini bersumber dari (1) hadis-hadis Nabi, (2) literatur yang relevan, (3) dokumen-dokumen yang relevan dengan kebiasaan masyarakat pra Islam dan pada masa Nabi Muhammad saw. Hasil penelitian menunjukkan hadis-hadis yang diteliti dalam penelitian ini lebih banyak kuntitasnya yang berstatus ahad, di samping ada yang mutawatir. Dari segi kualitasnya, semua hadis-hadis yang diteliti, otentik berkualitas shahih. Relasi gender menyimpang terbukti otentik banyak dilakukan oleh oknum-oknum tertentu dari generasi sahabat. Penyelesaian relasi gender yang menyimpang pada masa sahabat kadang dilakukan dengan menunggu turunnya ayat Alquran, atau kadang melalui inisiatif Nabi memberikan solusi atau ketetapan hukum suatu perbuatan sahabat. Sekalipun demikian, perilaku relasi gender menyimpang masih tetap terjadi setelah Nabi Muhammad wafat dan diselesaikan dengan hukum yang telah ada. Keadilan sahabat menjadi dipertanyakan mengingat banyaknya kasus-kasus yang mencoreng kredibilitas sahabat sebagai generasi terbaik. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa keadilan para sahabat memang mendapat jaminan dari Alquran atau Hadis, namun keadilan itu jelas belum dikatakan absolut telah berlaku pada masa awal-awal pembentukan tasyrik. Keadilan itu hanya berlaku setelah para sahabat memiliki tingkat kematangan dan kemapanan agama yang baik, sehingga mereka tidak akan berusaha untuk berdusta dengan mengatasnamakan Nabi. Dalam kondisi demikian, mereka secara umum dapat dikatakan sebagai generasi yang adil. Walaupun demikian, secara individu ada di antara sahabat yang tetap pernah terlibat dengan kasus pendustaan terhadap nabi, atau mereka yang terlibat dalam kasus asusila.

Tipe Item: Laporan Penelitian
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.6 Sejarah Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Perbandingan Mazhab dan Hukum
Depositing User: superadmin Super Admin
Date Deposited: 23 Mar 2017 07:30
Last Modified: 24 Mar 2017 02:23
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/209

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year