Manajemen Asuhan Kebidanan Antenatal Pada Ny “N” dengan Abortus Inkomplit di RSUD Syekh Yusuf Kab. Gowa Tahun 2019

Wulandari, Tenriani (2021) Manajemen Asuhan Kebidanan Antenatal Pada Ny “N” dengan Abortus Inkomplit di RSUD Syekh Yusuf Kab. Gowa Tahun 2019. Laporan D3 thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
Sri Wahyuni Saenal_70200115041.pdf

Download (1MB)

Abstrak

Abortus inkomplit yaitu, hanya sebagian dari konsepsi yang dikeluarkan, yang tertinggal adalah desidua atau plasenta. Pada permulaan terjadi perdarahan pada desidua basalis, diikuti oleh nekrosis jaringan sekitarnya, kemudian sebagian seluruh hasil konsepsi terlepas. Karena dianggap benda asing, maka uterus berkontraksi mengeluarkannya, pada kehamilan 8 minggu, hasil konsepsi dikeluarkan semuanya, karena vili korealis belum menembus desidua terlalu dalam; sedangkan pada kehamilan 8-14 minggu,vili korealis telah masuk agak dalam, sehingga sebagian hasil konsepsi keluar dan sebagian lagi akan tertinggal, karena itu akan terjadi perdarahan. Penelitian ini bertujuan untuk melaksanakan Manajemen Asuhan Kebidanan Antenatal Pada Ny “N” Dengan Abortus Inkomplit Di RSUD Syekh Yusuf Kab. Gowa Tahun 2019 sesuai dengan 7 langkah menurut Helen Varney dan pendokumentasian dalam bentuk SOAP. Hasil dari studi kasus yang dilakukan pada Ny “N” ditegakkan diagnosis dengan Abortus Inkomplit berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Ny “N”, datang ke RSUD Syekh Yusuf Gowa dengan keluhan utama keluar darah dari jalan lahir, Ibu mengatakan keluar darah dari jalan lahir sejak tanggal 05 Oktober 2019 setelah itu berhenti. Pada tanggal 30 Oktober 2019 pukul 06:00 wita keluar darah dampak riwayat diurut-urut 2 minggu yang lalu. Tampak lemah, composmentis, tekanan darah 110/70 mmHg, tinggi fundus uteri tidak teraba, ostium uteri eksternum/ostium uteri internum tertutup. Pemeriksaan USG dengan kesan sisa jaringan, uterus antefleksi, FL (-), sangat mungkin abortus inkomplit. Pada pasien ini dilakukan penatalaksanaan berupa kuretase. Pada hari pertama post kuret, keadaan ibu membaik, masih ada pengeluaran darah dari vagina dan masih ada nyeri tekan pada perut bagian bawah dan tidak ditemukan hambatan pada saat pelaksanaan tindakan. Berdasarkan hasil dari studi kasus 7 langkah varney dan pendokumentasian dalam bentuk SOAP yang digunakan untuk proses penyelesaian masalah kebidanan, dapat disimpulkan bahwa pada Ny “N” ditegakkan diagnosa Abortus Inkomplit dan kuretase merupakan tatalaksana dari Abortus Inkomplit.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Laporan D3)
Kata Kunci: Abortus Inkomplit; Kuretase; 7 Langkah Varney
Subjek: 600 Teknologi dan Ilmu Terapan > 618 Ginekologi dan Obstetri
600 Teknologi dan Ilmu Terapan > 618 Ginekologi dan Obstetri > 618.8 Bedah Kebidanan > 618.88 Bedah Aborsi
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan > Kebidanan
Depositing User: Hijrana Bahar
Date Deposited: 03 Aug 2022 06:43
Last Modified: 03 Aug 2022 06:43
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/21225

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year