Sanksi Pidana Terhadap Pelaku Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup Menurut Hukum Islam dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009

Husnataeni, Husnataeni (2017) Sanksi Pidana Terhadap Pelaku Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup Menurut Hukum Islam dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
HUSNATAENI.PDF

Download (29MB) | Preview

Abstrak

Tujuan penelitian ini adalah untuk: 1) mendeskripsikan dan menganalisis sanksi pidana terhadap pelaku pencemaran dan perusakan lingkungan hidup menurut hukum Islam dan Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009. 2) mengetahui sanksi pidana terhadap pelaku pencemaran dan perusakan lingkungan hidup 3) pandangan hukum Islam terhadap pencemaran dan perusakan lingkungan hidup. Dari pokok permasalahan tersebut penulis menggunakan yuridis normatif dan pendekatan teologi normatif (Hukum Islam). penelitian ini tergolong Liblary Research, data dikumpulkan dengan identifikasi yaitu mengelompokkan data atau mencari bahan-bahan kepustakaan yang sesuai dengan judul penelitian. Setelah mengadakan pembahasan tentang sanksi pidana terhadap pencemaran dan perusakan lingkungan hidup menurut hukum Islam dan UndangUndang Nomor 32 tahun 2009. Penulis menemukan analisis masalah dampak perusakan lingkungan diatur dalam berdasarkan UUD Pasal 33 ayat 3. Dan penerapan sanksinya diatur dalam UU No 32 tahun 2009 yang diperlukan sistem hukum yang bersifat keadilan. Penegakan sanksi pidana dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 adalah menempatkan hukum pidana bukan sebagai sanksi yang ultimum remedium tetapi justru sebagai sanksi komulatif dan premium remedium. “Penerapan sanksi pidana dalam Undangundang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup”. Dan pandangan hukum Islam dilakukan akses pemanfaatan atas sumber daya alam tidak boleh dimonopoli oleh kelompok tertentu, tetapi sumber daya alam semestinya menjadi modal untuk peningkatan kehidupan masyarakat secara keseluruhan. Masalah lain yang harus dilihat dari prinsip keadilan intergenerasi adalah bahwa penduduk kelompok miskin sering kali memikul beban dan biaya lingkungan. Berdasarkan implikasi penelitian yang penulis telah dapatkan bahwa Berdasarkan UU RI No. 32 tahun 2009 pencemaran dan perusakan lingkungan merupakan perbuatan dimasukannya atau masuknya makhluk hidup, zat, energi atau suatu komponen lain kedalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 348 Undang-undang, peraturan-peraturan, perkara-perkara
300 Ilmu Sosial > 363 Lain-lain Masalah dan Pelayanan Sosial > 363.7 Permasalahan Lingkungan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 09 Jun 2017 02:07
Last Modified: 21 May 2018 03:21
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2245

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year