Upaya Pendidikan Islam dalam Mewujudkan Keluarga Sakinah

Jumadi, Jumadi (2014) Upaya Pendidikan Islam dalam Mewujudkan Keluarga Sakinah. Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
jumadi.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Tesis ini membahas mengenai Upaya Pendidikan Islam dalam Mewujudkan Keluarga Sakinah, Pokok masalah dalam tesis ini adalah: (1)Bagaimana hakekat keluarga sakinah dalam Islam?(2)Bagaimana pelaksanaan pendidikan Islam dalam keluarga? dan (3) Bagaimana dampak pelaksanaan pendidikan Islam dalam mewujudkan keluarga sakinah? Tujuan penelitian ini adalah(1)Untuk mengetahui makna atau hakekat keluarga sakinah seutuhnya dalam gambaran relatif lebih jelas(2).Untuk mendeskripsikan implementasi pendidikan Islam yang bersumber dari al-Qur’andan Sunah Nabi dalam sebuah keluarga(3)Untuk menganalisis dampak pelaksanaan pendidikan Islam dalam mewujudkan keluarga sakinah, sesuai dengan konsep al-Quran dan Hadis. Jenis penelitian ini adalah penelitian kepustakaan (Library Research) yang hanya menganalisis data yang kualitatif dan terfokus pada kajian kepustakaan atau literatur. Adapun pendekatan yang digunakan adalah pendekatan teologis normatif, psikologis dan sosiologis. Teknik pengumpulan data dengan jalan mendokumentasi terlebih dahulu beberapa literatur yang berasal dari bahan-bahan yang tertulis yangtelah dipublikasikan dalam bentuk buku, surat kabar, majalah dan sebagainya. Selain bercorak kepustakaan, penelitian ini bercorak kualitatif, sebab yang dihasilkan adalahdata deskriptif, meliputi data yang menyangkut pendidikan Islam dan keluarga sakinah, kemudian menarik kesimpulan. Konsep keluarga ideal yang di dalamnya penuh dengan mahabbah, mawaddah dan rahmah atau biasa disebut keluarga sakinah yang di gambarkan oleh Islam adalah harus bersumber dari al-Qur’an, hadis dan Ijtihad para ulama, kemudian memiliki tujuan yang sesuai dengan tuntunan Allah swt. dan Rasulullah saw., mampu memenuhi kebutuhan lahir dan bathin, melaksanakan hak dan kewajiban masing-masing danmampu menghadapi dan menyelesaikan masalah yang mencul dalam keluarga, sehingga pada akhirnya tercipta suasana kehidupan yang harmonis dalam lingkungan keluarga, masyarakat, bangsa dan Negara dan melahirkan generasi atau keturunan yangs}aleh dan s}alehah. Pelaksanaan pendidikan Islam dalam keluarga merupakan sesuatu yang sangat penting, karena sekolah hanya mampu memberikan pengetahuan tentang agama (keimanan) kepada anak tetapi kurang mampu membentuk kepribadian secarautuh yang meliputi aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Oleh karena itu orangtua atau pendidik menyediakan ruang dan waktu untuk diri dan anak-anaknya belajardan mengembangkan potensi dalam diri dengan menekankan pada aspek pendidikan keimanan, akidah dan akhlak.Kemudiankhusus anak-anaknya mulai dari sebelum lahir sampai menjadi manusia yang dewasa dan mandiri dalam kehidupannya sehingga akan mudah meraih kebahagiaan dunia lebih-lebih pada kehidupan akhirat. Melalui pendidikan keimanan, ibadah dan akhlak yang baik oleh para pendidik (orang tua)kepada peserta didik (anak), melahirkan anggota keluarga yang saling sayangmenyayangi dan tolong menolong dalam keluarga,saling cinta-mencintai dan nasehat menasehati dalam keluarga, melahirkan kesadaran anggota keluarga untuk melaksanakan hak dan kewajiban masing-masing dan yang berprinsip segala sesuatu pekerjaan yang baik menurut petunjuk Islam adalah bernilai ibadah kemudian lebih penting dari itu, melahirkan anggota keluarga yang taat melaksanakan ibadah kepada Allah swt. dan melaksanakan kewajiban, baik yang berhubungan dengan manusia,alam sekitar maupun yang berhubungan dengan sang pencipta sebagai tempat makhluk beribadah. Hambatan dalam mewujudkan keluarga sakinah yaitu faktor ekonomi keluarga, kurangnya pengetahuan dan pengamalan agama dalam rumah tangga,putusnya cinta kasih, kecenderungan materialistik, tempat berdomisili orang tua berjauhan dengan anak-anaknya, peranan potensi seks tidak berjalan normal dan salahsatu di antara suami istri tidak memenuhi hak dan kewajiban. Kemudian solusinya adalah suami atau istri harus berusaha mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan keluarga, harus bertekad dan berkomitmen untuk konsisten dalam mencari ilmu pengetahuan dan di aplikasikan dalam membina keluarga, suami atau istri harus saling menjaga hal-hal yang membuat keretakan keluarga, selalu meluangkan waktu untukmencari nafkah dan keluarga, selalu bersama-sama dalam membina keluarga, suami atau istri harus memenuhi kebutuhan masing-masing, melaksanakan tugas sebagaimana amanah yang diemban dalam hidup dan kehidupan keluarga. Sehinggapada akhirnya akan melahirkan keluarga yangsakinah mawaddah wa rahmah di dunia sampai di akhirat. Implikasi penelitian ini adalah keluarga sakinah akan tercapai sesuai denganapa yang menjadi konsep Islam, jika masyarakat sadar dan ikhlas kembali kepadasyari’at Islam yang sebenarnya dan direalisasikan dalam berbagai hal yang menyangkut pernikahan, perkawinan dan pembentukan keluarga dalam hidup dan kehidupan salah satu di antaranya yaitu di bidang anggaran belanja perkawinan yang semakin tinggi seiring dengan tingginya harga kebutuhan pokok.Masing-masing orangtua dalam masyarakat muslim kembali kepada ajaran Islam yang sebenarnya, bahwapernikahan yang baik adalah pernikahan dimana anggaran belanja sederhana sesuai dengan kemampuan masing-masing pihak atau sesuaikan dengan situasi dan kondisi.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.3 Hukum Keluarga, Hukum Perkawinan, Hukum Pernikahan Menurut Islam, Munakahat
200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.3 Pendidikan Agama Islam, Pendidikan Islam, Sekolah Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 09 Jun 2017 04:12
Last Modified: 09 Jun 2017 07:11
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2258

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year