Cerai Gugat Perspektif Perundang-Undangan di Indonesia (Studi Kasus di Pengadilan Agama Kelas 1B Watampone Tahun 2010-2012)

Darliana, Darliana (2014) Cerai Gugat Perspektif Perundang-Undangan di Indonesia (Studi Kasus di Pengadilan Agama Kelas 1B Watampone Tahun 2010-2012). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
darliana.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Setelah dianalisis terhadap data yang diperoleh, hasilnya menunjukkan bahwa cerai gugat di Pengadilan Agama Kelas 1B Watampone dari tahun ke tahun mengalami peningkatan yang cukup signifikan, peristiwa cerai gugat lebih besar jumlahnya dibandingkan dengan cerai talak dengan alasan bahwa pihak istri lebih menyadari akan hak dan kewajibannya dalam perkawinan. Faktor-faktor yang menyebabkan cerai gugat di Pengadilan Agama yaitu faktor moral, Menyakiti, kawin di bawahumur, perselisihan terus menerus, cacat biologis dan tidak ada keharmonisan, faktor-faktor ini di dukung dengan kondisi “ketidak mampuan” dan “ketidakmauan” dalam menjalankan hak dan kewajiban dalam perkawinan sehingga terjadi pelanggaran terhadap satu pihak. Cerai gugat berdampak negatif bagi kedua belah pihak maupun anak keturunannya. Dampak tersebut antara lain secara psikologis berpengaruh kepada anak dan istri karena berakibat terhadap kejiwaan dan mentalnya, secara sosial berdampak terhadap suami dan istri karena memiliki predikat status janda dan duda, secara ekonomis berpengaruh terhadap keuangan istri yang selama perkawinan ditanggung sang suami. Sedangkan solusinya mengenai hak asuh anak diberikan kepada istri selama anak tersebut belum mumayyiz dan harta bersama selama perkawinan harus dibagi dua secara adil danmerata. Implikasi dari penelitian ini adalah akhir-akhir ini kecenderungan perempuan untuk mengajukan cerai lebih tinggi dibandingkan dengan pihak laki-laki. Oleh karena itu dicarikan solusi melalui ijtihad ulang dalam masalah-masalah hakperempuan yang sumber hukumnya dari Al-Qur’an, hadist dan sumber lain yang berupa Undang-undang, yang kiranya dapat ditemukan suasana baru dalam kedamaian berumah tangga yang bahagia lahir dan batin di dunia dan akhirat kelak.hendaknya suami istri lebih meningkatkan pengetahuan agama dan memperkokoh keimanan dengan akhlak sehingga menghindarkan keluarga dari perselisihan dan pertengkaran yang berakibat buruk bagi kehidupan keluarga terutama anak, hakim yang senantiasa memutus perkara memaksimalkan lembaga arbitrase agar pekerjaan halal yang di benci Allah tersebut dapat dikurangi.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.3 Hukum Keluarga, Hukum Perkawinan, Hukum Pernikahan Menurut Islam, Munakahat > 2X4.33 Perceraian Menurut Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 13 Jun 2017 04:39
Last Modified: 13 Jun 2017 04:39
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2509

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year