Eksistensi al-Tafsīr al-Isyāri dalam Tafsīr al-Naisābūrī

Irham, Muhammad (2014) Eksistensi al-Tafsīr al-Isyāri dalam Tafsīr al-Naisābūrī. Doktoral (S3) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
Muhammad Irham.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (6MB)

Abstrak

Disertasi ini berjudul Eksistensi al-Tafsīr al-Isyāri dalam Tafsīr al-Naisābūrī. Pokok permasalahannya adalah bagaimana eksistensi al-tafsīr al-isyārī dalam Tafsīr al-Naisābūrī. Adapun sub permasalahannya adalah: (a) Bagaimana hakikat al-tafsīr al-isyārī dalam sudut pandang al-Naisābūrī; (b) Bagaimana wujud al-tafsīr al-isyārī dalam Tafsīr al-Naisābūrī; (c) Bagaimana dampak dan hikmah al-tafsīr al-isyārī dalam Tafsīr al-Naisābūrī. Disertasi ini menggunakan metode analisis isi yang bersifat kualitatif dan kepustakaan (library research). Penelitian ini menggunakan pendekatan multidisipliner (ilmu tafsir, sufistik, sosiologi, filosofis, psikologi). Jenis data dalam disertasi ini ada dua yaitu data primer dan sekunder. Data primer yang dimaksud adalah kitab Tafsīr al-Naisābūrī dan data sekundernya adalah segala referensi yang berkaitan dengan al-tafsīr al-isyārī. Hakikat al-tafsīr al-isyārī menurut pandangan al-Naisābūrī, yaitu: memalingkan ayat al-Qur‟an dari makna ke makna batin, tidak berarti mengabaikan makna ẓāhir pada suatu ayat dan hanya menggunakan penafsiran dengan makna batin, melainkan memadukan makna ẓāhir suatu ayat dengan makna batinnya. Penerapan al-tafsīr al-isyārī yang diimplikasikan oleh al-Naisābūrī dalam kitab tafsirnya adalah memulai menafsirkan ayat al-Qur‟an secara ẓāhir dari aspek wakaf, qiraah, penafsiran secara ẓāhir lainnya seperti aspek ilmu fikih. Setelah itu alNaisābūrī menafsirkan ayat al-Qur‟an secara batin spiritual. Berkaitan tentang ḥurūf muqaṭṭa’āt, al-Naisābūrī menafsirkan ḥurūf muqaṭṭa’āt dengan menghubungkannya dengan keagungan, kemulian, dan kekuasaan Allah swt.َ Contoh, alif lām mīm rā’; huruf alifnya mengisyaratkan Allah swt. Yang Maha Hidup Maha Mandiri; huruf lamnya mengisyaratkan lahu maqālīd al-samāwāt wa al-arḍ (Allah yang memiliki kunci langit dan bumi); huruf mimnya mengisyaratkan mālik yaum al-dīn (Allah Yang Maha Pemiliki hari kiamat); huruf ranya mengisyaratkan rabb al-‘ālamīn (Allah Yang Maha Pemelihara alam semesta). Sedangkan ayat-ayat tentang kisah para nabi ditafsirkan secara isyarat dengan metode simbol maṡal. Di setiap tokoh nabi disimbolkan dengan rūḥ, anaknya disimbolkan dengan qalb, dan para musuhnya disimbolkan dengan nafs dan segala sifatnya. Adapun tentang al-tafsīr bi al-isyārī tentang asmā’ullāh al-ḥusnā, al-Naisābūrī berusaha melacak rahasia di setiap nama dan sifat Allah swt. tersebut yang terletak di akhir ayat dan menghubungkannya (memunasabahkannya) dengan awal ayat; jika awal ayat berbicara tentang sanksi/hukuman terhadap sebuah kemaksiatan atau pidana yang dilakukan, maka Allah swt. menutupnya dengan asmā’ullāh al-ḥusnā, al-‘azīz al-ḥākīm; jika awal ayat berbicara tentang dosa, maksiat, dan pengampunannya, Allah swt. menukilkan di dalam Allah swt. sifatnya yang berupa al-gafūr al-raḥīm. Dampak al-tafsīr al-isyārī adalah keberagaman macam interpretasi al-Qur‟an, memurnikan akidah islam, memberi pemahaman komprehensif terhadap ayat al-Qur‟an, dan membantu bagi para pejalan spiritual (sālikūn). Hikmah al-tafsīr al-isyārī adalah memadukan ilmu fikih dan tasawuf, mengekplorasi ilmu rahasia al-Qur‟an dan Islam, memberi sumbangan yang monumental tentang penakwilan, memperbaiki citra negatif dunia tasawuf, tażkiyah al-nafs. Penelitian tentang Eksistensi al-tafsīr al-isyārī dalam Tafsīr al-Naisābūrī menarik dilakukan karena terdapat khazanah keislaman yang jarang dikaji di antaranya mengekplorasi rahasia-rahasia keislaman melalui pendekatan tasawufnya. Rahasia-rahasia tersebut seyogyanya dapat dijadikan motivasi kekhusyukan kita di dalam beribadah kepada Allah swt. dan memberi motivasi kepada cendekiawan muslim untuk tidak bosan dan jenuh di dalam mengkaji khazanah keislaman di dalam al-Qur‟an yang tidak terbatas kuantitas dan kualitasnya. Dengan catatan, keanekaragaman pemahaman keislaman kita tidak membuat kita tercerai-berai dan tidak merusak persatuan dan kesatuan internal umat Islam karena terdapat kalangan hanya menggunakan makna ẓāhir al-Qur‟an, ada yang hanya makna batin al-Qur‟an, dan terdapat pula yang mengelaborasi kedua makna tersebut agar mengekplorasi khazanah keislaman yang terpendam, inilah cara yang tepat.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X1 Al-qur'an dan Ilmu yang Berkaitan > 2X1.3 Tafsir Al-Qur'an
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Disertasi > Tafsir
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 16 Jun 2017 02:48
Last Modified: 27 Mar 2018 00:51
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2685

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year