Problematika Nusyus Keluarga Muslim (Studi Kasus Pada Pengadilan Agama Polewali Mandar)

Sadik, M (2014) Problematika Nusyus Keluarga Muslim (Studi Kasus Pada Pengadilan Agama Polewali Mandar). Doktoral (S3) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
M. SADIK.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (1MB)

Abstrak

Peneletian ini bertujuan untuk: 1)mengungkap faktor-faktor penyebab nusyus yang terdapat di Kabupaten Polewali Mandar, 2) mendiskripsikan dan menganalisis bentuk-bentuk-bentuk nusyus yang dapat dialami oleh keluarga muslim di Kabupaten Polewali Mandar,dan3)Model solusi yang ditempuh oleh keluarga muslim yang mengalami kasus nusyusdi Kabupaten Polewali Mandar. Pendekatan yang ditempuh dalam penelitian ini adalah pendekatan multidisipliner, yaitu pendekatan teologis-normatif,yuridis,psikologis, sosiologis,dan fenomenologis. Jenis data berupa data dokumentasi dan data wawancara dianalisis melalui model Alir Miles dan Huberman yang terdiri atas empat tahap,yakni : 1) pengumpulan data, 2) reduksi data, 3) penyajian data, dan 4) penarikan kesimpulan dan verifikasi. Hasil penelitian menunjukkan faktor penyebab dan bentuk tindakan nusyus dapat berasal dari suami, maupun dari istri. Faktor penyebab dari suami adalah: 1)faktor akhlak, 2) faktor berpisahnya tempat tinggal pasangan suami-istri, 3) faktor campur tangan pihak ketiga, dan 4) faktor kecemburuan dan kecurigaan. Faktor penyebab dari istri adalah : 1) faktor akhlak, 2) faktor ekonomi (ketidakpuasan terhadap nafkah dari suami), 3) faktor kecemburuan dan kecurigaan, dan 4) faktor suggesti tanpa sadar dari istri. Bentuk-bentuk nusyus yang dilakukan oleh suamiadalah: 1) menyakiti istri secara fisik, 2) menyakiti istri secaraverbal,3) mengusiristri dari rumah, dan4) tidak memberikan nafkah lahir batin. Sedangkan bentuk-bentuk nusyus yang dilakukan oleh istri adalah: 1) meninggalkan rumah tanpa izindari suami, 2) selingkuh, 3) mengusir suami, dan 4) merusak barang atau properti suami. Secara eksteren, model solusi yangdapat ditempuh oleh keluarga muslim yang mengalami kasus nusyus di Kabupaten Polewali Mandar adalah: 1) sebelum sampai di tingkat pengadilan, maka pasangan yang bermasalah hendaknya mengangkat hakam atau penengah dari masing-masing keluarga atau yang dituakan untuk menempuh jalur kekeluargaan sehingga perdamaian dapat dicapai, 2) bila yang pertama gagal,maka Badan Penasehatan Perkawinan, Perselisihan dan Perceraian(BP4) yang ada di kecamatan sebagai lembaga keagamaan yang terdepan perlu dilibatkan, 3) jika yang kedua pun gagal, maka dapat diselesaikan melalui lembaga mediasi dipengadilan, dengan catatan adanya rekomendasi dari BP4sebagai bahan pertimbangan dan masukan bagi mediator dan hakim pengadilan agama.Hasil penelitian ini berimplikasi pada pemberian rekomendasi; 1) penguatan lembaga perkawinan dengan ilmu agama melalui lembaga-lembaga keagamaan, 2)revitalisasi lembaga-lembaga hakam untuk penyelesaian perceraian, dan 3)memaksimalkan kerja arbiter dalam memediasi pasangan bermasalah.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.6 Hukum Pengadilan Islam, Qada', Hukum Perdata Islam
300 Ilmu Sosial > 347 Hukum acara perdata dan pengadilan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Disertasi > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 16 Jun 2017 03:06
Last Modified: 27 Mar 2018 00:56
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2686

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year