Berhaji Bagi Anak-Anak Menurut Kebijakan Pemerintah RI (Telaah Ulang Perspektif Fikih)

Nurfaizah, Nurfaizah (2011) Berhaji Bagi Anak-Anak Menurut Kebijakan Pemerintah RI (Telaah Ulang Perspektif Fikih). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
nurfaizah.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (935kB)

Abstrak

Kajian pokok dalam tesis ini, adalah pandangan para fukaha tentang ibadah haji bagi anak-anak yang belum mukallaf.dan selanjutnya diketengahkan pespektif perhajian anak-anak yang belum mukallaf dalam ketentuan perhajian diIndonesia, khususnya dengan kebijakan pemerintah yang tidak memberi kesempatan kepada anak-anak yang belum mukallaf untuk memperebutkan qouta karena belum memenuhi syarat perhajian. Penelitian ini betujuan untuk memperoleh kejelasan anak-anak yang belum mukallaf dalam pelaksanaan ibadah haji. Penelitian ini mengikuti jalur penelitian kualitatif. Sebagai penelitian kualitatif, data-data dan bahan-bahan untuk keperluan ini dilakukan dan diperolehmelalui penelitian perpustakan (library research) yaitu penelitian melalui buku-buku kepustakaan yang menunjang akuratnya data penelitian atau menganalisis beberapa literatur ilmiah yang berkaitan dengan pembahasan pada penelitian ini.Penelitian ini menggunakan metode deskriptif,Dengan metode deskriptif dapat mendeskripsikan satu variabel atau lebih dari suatu variabel penelitian. Adapun indiktor yang digunakan yakni dengan mendekripsikan referensi-referensi yangada,yakni hasil fatwa-fatwa ulama serta peraturan-pearaturan pemerintah yang membahas tentang pembahasan penelitian ini. Dari hasil penelitian ini,dapat dipahami berbagai pandangan para ulamatentangtata cara pelaksanaan ibadah haji bagi anak-anak yang belum mukallaf,sah pelaksanaan haji anak tersebut dengan didampingi oleh walinya, akan tetapi kewajiban atas anak tersebut tidak melepaskan kewajibannya ketikaia baliq.Akan tetapi menurut kebijakan pemerintah RI tentang penetapan quota nasional bagi anak-anak yang belum mukallaf dalam ketentuan perhajian di Indonesia anak tersebut tidak ada quota utuk melaksanakan ibadah haji, Sedangkan implikasi penelitian hendaknya seorang wali anak-anak yang belum mukallaf memperhatikan kriteria, tata cara pelaksanaan ibadah hajinya, halini karena menjadi tanggung jawabnya. Sedangkan filosofinya untuk pembinaan rohani dan pembinaan mental seorang anak yang belum mukallaf.Melihat resiko yang dapat memberatkan seorang anak maka hendaknya orang tua menangguhkan untuk membawa anak-anaknya yang belum mukallaf untuk melaksanakan ibadah haji. hal ini semata-mata dengan kekuatiran biaya dan kebutuhan pendidikan anak bisa terancam dengan habisnya biaya untuk pelaksanaan ibadah haji.Disamping itu pemerintah hendaknya memperhatikan problematika hal tersebut, karena sekalipun telah ada peraturan yang melarang membawa anak yang dibawah umur 18 tahun akan tetapi masih banyak yang ditemukan di lapangan atau di Arab Saudi anak-anak yang dibawah umur melaksakan ibadah haji. Dengan demikian hendaknya anak-anak yang belum mukallaf diberikan jalur khusus dalam bidang ini sebagai pembelajaran yakni ibadah umrah.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam
200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.1 Ibadah > 2X4.15 Haji
300 Ilmu Sosial > 348 Undang-undang, peraturan-peraturan, perkara-perkara > 348.598 Undang-undang, Peraturan-peraturan di Indonesia
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 19 Jun 2017 06:25
Last Modified: 19 Jun 2017 06:25
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2744

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year