Perkawinan Beda Agama di Lembah Napu Kabupaten Poso (Studi Kasus terhadap Perwalian dan Kewarisan Perspektif Hukum Islam)

Ombo, Basrin (2011) Perkawinan Beda Agama di Lembah Napu Kabupaten Poso (Studi Kasus terhadap Perwalian dan Kewarisan Perspektif Hukum Islam). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
BASRIN OMBO.pdf

Download (2MB) | Preview

Abstrak

Berdasarkan hasil studi yang dilakukan penulis, perkawinan beda agama yang terjadi di Lembah Napu Kabupaten Poso adalah: Pertama, proses perwalian terbagi tiga a) perkawinan yang terjadi dalam kondisi satu agama, menggunakan wali hakim, b) perkawinan terjadi dengan mempertahankan keyakinan agama masing-masing menggunakan wali dari pihak pemerintah, c) perkawinan dilaksanakan melalui lembaga adat, walinya dari pihak orang tua perempuan yang beragama non muslim. Adapun proses pembagian harta warisan diselesaikan dengan jalan musyawarah dan jika mengalami kebuntuan, maka diserahkan kepada hukum agama masing-masing. Kedua, status perwalian dalam kasus perkawinan beda agama, kalauperkawinan tersebut dilangsungkan dalam kondisi satu agama, dilangsungkan melalui Pegawai Pencatat Nikah, menggunakan wali hakim, maka status perwaliannya perspektif hukum Islam sah. Namun, jika perkawinan tersebut dilangsungkan dalam kondisi beda agama, baik perkawinan tersebut melalui Kantor Catatan Sipil maupun lembaga adat, dihadiri oleh wali nasab atau wali dari pihak pemerintah, maka perwaliannya perspektif hukum Islam tidak sah. Ketiga, Praktek pembagian harta warisan sekalipun musyawarah adalah jalan terbaik, namun dalamperspektif hukum Islam tidak diperbolehkan, karena antara pewaris dan yangdiwarisi berbeda agama. Penulis berharap, kiranya perkawinan beda agama yang terjadi dalam wilayah hukum Indonesia dapat diminimalisir dan/ atau tidak terjadi lagi, mengingat dampaknya sangat besar bagi masyarakat Indonesia. Dengan melihat kondisi masyarakat Lembah Napu Kabupaten Poso yang melaksanakan praktek perkawinan beda agama, maka penulis merekomendasikan: 1) kesiapan petugas dalam mensosialisasikan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam, dan Fatwa Majelis Ulama Indonesia tentang Perkawinan Beda Agama dan Kewarisan Beda Agama, 2) kepada lembaga adat kiranya tidak melegitimasi perkawinan beda agama,3) kepada pemerintah kiranya melakukan kajiulang terhadap Undang-undang Perkawinan dengan memasukkan pasal-pasal mengenai sanksi bagi pihak-pihak yang melaksanakan perkawinan beda agama.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.3 Hukum Keluarga, Hukum Perkawinan, Hukum Pernikahan Menurut Islam, Munakahat > 2X4.31 Perkawinan, Pernikahan > 2X4.318 Perkawinan Campuran Beda Agama, Pernikahan Campuran Beda Agama
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 05 Jul 2017 02:35
Last Modified: 05 Jul 2017 03:04
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2830

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year