Islamisasi Kerajaan Bone (Suatu Tinjauan Historis)

Ridha, Ahmad (2013) Islamisasi Kerajaan Bone (Suatu Tinjauan Historis). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
full.pdf

Download (3MB) | Preview

Abstrak

Masalah pokok tesis ini adalah bagaimana islamisasi Kerajaan Bone. Penelitian ini dibangun atas tiga rumusan masalah yaitu: 1) Bagaimana kondisi Kerajaan Bone sebelum datangnya Islam, 2) Bagaimana islamisasi Kerajaan Bone, 3) Bagaimana akulturasi Islam dengan masyarakat Bone. Penelitian tesis ini bertujuan untuk; 1) mendeskripsikan kondisi Kerajaan Bone sebelum datangnya Islam, 2) mendeskripsikan secara jelas tentang proses kedatangan, penerimaan, dan terbentuknya kerajaan yang bercorak Islam di Kerajaan Bone, 3) mengetahui akulturasi Islam dengan masyarakat Bone. Penelitian ini adalah penelitian kepustakaan atau library research. Pendekatan yang digunakan yaitu pendekatan historis, antropologi dan sosiologi. Sumber data ada dua macam yakni sumber data primer dan sumber data sekunder, sedangkan metode pengumpulan dan pengelolahan data yakni: heuristik, kritik sumber, interpretasi dan historiografi. Penelitian ini menemukan bahwa Kerajaan Bone adalah kerajaan yang sangat berpengaruh di Sulawesi Selatan tidak hanya pada bidang politik, akan tetapi polapola kehidupan ekonomi dan kebudayaan. Dalam islamisasi Kerajaan Bone tercatat sebagai kerajaan terakhir yang menerima Islam sebagai agama resmi kerajaan (1611 M) di Sulawesi Selatan, pada masa Raja XII La Tenri Pale Sultan Abdullah (16111626 M), akan tetapi sebelumnya yakni Raja X We Tenrituppu menjadi raja Bone yang pertama masuk Islam pada tahun 1611 M di Sidenreng sebelum musu selleng. Islam sebagai agama baru cepat dianut oleh rakyat Kerajaan Bone, dikarenakan raja menjadi ulama dan didukung kepercayaan To Manurung bahwa raja adalah personifikasi dewa di bumi, sehingga masyarakat menerima apa yang diperintahkan oleh raja, seperti ungkapan bahasa Bugis polo papa polo panni (patah tulang patah sayap) sebagai ungkapan tentang tidak ada daya dan upaya untuk tidak melaksanakan perintah raja. Lamaddaremmeng adalah raja yang sangat fanatik dalam beragama dan dia pulalah yang membentuk perajabat syariat di Kerajaan Bone. La Patau merupakan raja yang menyatukan Islam dengan kebudayaan Bone, sehingga pada masanya dikenal istilah dalam Bahasa Bugis tenna ugi kotenna selleng (bukan orang Bugis kalau tidak beragama Islam). Akulturasi dalam politik, sosial dan budaya masyarakat Bone, memperlihatkan bentuk negosiasi di mana syariat Islam dilaksanakan secara bersama-sama dengan tradisi lokal. Implikasi penelitian ini adalah kesuksesan pengembangan Islam pada masyarakat di Kerajaan Bone pada abad XVII-XVIII, karena adanya kerjasama antara umara dan ulama. Berangkat dari pengalaman sejarah ini, maka sebaiknya para ulama hendaknya menjadi pendamping pemerintah atau pemerintah menggandeng ulama sebagai mitra dalam pengembangan syiar Islam di masyarakat dan penelitian ini, diharapkan dapat memberikan sumbangan yang positif untuk melestarikan nilai-nilai religius yang pernah mengakar dalam tradisi masyarakat muslim di Bone.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.6 Sejarah Islam di Berbagai Negeri Setelah Tahun 1800 > 2X9.6598 Sejarah Islam di Indonesia
200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.6 Sejarah Islam di Berbagai Negeri Setelah Tahun 1800 > 2X9.6598 Sejarah Islam di Indonesia > 2X9.659847 Sulawesi Selatan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Sejarah dan Peradaban Islam
Depositing User: Irmawati Irmawati
Date Deposited: 13 Jul 2017 03:13
Last Modified: 13 Jul 2017 03:13
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/2943

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year