Tinjauan Hukum Islam Terhadap Manipulasi Menstruasi Dalam Masa Iddah(Telaah Perbandingan Pemikiran Yusuf Qardhawi Dan Imam Malik Bin Anas)

Hartono, Bagus Tri (2017) Tinjauan Hukum Islam Terhadap Manipulasi Menstruasi Dalam Masa Iddah(Telaah Perbandingan Pemikiran Yusuf Qardhawi Dan Imam Malik Bin Anas). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
BAGUS TRI HARTONO.PDF

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Pokok masalah pada penelitian ini adalah bagaimanakah Manipulasi Menstruasi Dalam Masa Iddah Telaah Perbandingan Pemikiran Yusuf Qardhawi Dan Imam Malik Bin Anas? pokok permasalahan tersebut selanjutnya dibagi ke dalam beberapa sub masalah, yaitu:1)Apa yang di maksud dengan manipulasi masa iddah?2)Bagaimana pola pemikiran imam Malik bin Anas dan Yusuf Qardhawi? 3)Bagaimanakah hukum manipulasi menstruasi dalam masa iddah telaah perbandingan pemikiran Yusuf Qardhawi dan Imam Malik Bin Anas? Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan syar’i,penelitian ini jenis penelitian pustaka (library research),data dikumpulkan denganmenggunakan data pustaka berupa buku-buku sebagai sumber datanya. Penelitian ini dalam tiga konsentrasi yaitu, tinjauan umum tentang manipulasi menstruasi dalam masa iddah, pola pemikiran Imam Malik Bin Anas dengan Yusuf Qardhawi,dan pandangan Yusuf Qardhawi serta Imam Malik Bin Anas tentang manipulasi menstruasi dalam masaiddah. Dari penelitian tinjauan umum tentang manipulasi menstruasi dalam masa iddah diperoleh hasil yaitu, manipulasi menstruasi dalam masa iddah merupakan suatu tindakan atau keputusan yang diambil seorang janda yang baru saja ditalak,ditinggal mati, atau ditinggalkan tanpa ada kejelasan (waktu lama) oleh mantan suaminya, agar dapat mempercepat maupun memperlambat proses terjadinya menstruasi. Sehingga seorang janda tersebut dapat menikah lebih awal ataupun mendapatkan nafkah iddah lebih dari mantan suami.Adapun pola pemikiran Yusuf Qardhawi dan Imam Malik Bin Anas memberikan ciri khas dan karakter tersendiri.Seperti Yusuf Qardhawi yang banyak memiliki fatwa-fatwa tentang kesehatan jiwadan raga. Berbeda dengan Imam Malik Bin Anas yang memiliki karakter yang sangatberhati-hati dalam berfatwa, dikarenakan ia harus membutuhkan sebanyak 70 ulamayang sependapat dengannya. Hukum manipulasi menstruasi dalam masa iddah menurut pandangan Yusuf Qardhawi dan Imam Malik Bin Anas, itu diperbolehkan.Karena didalamnya banyak kemaslahatan atau kebaikan yang diperoleh serta banyak mudharat atau dampak negatif yang dapat dihindari. Implikasi dari penelitian ini adalah manipulasi menstruasi dalam masa iddah dapat dilakukan, apabila kemaslahatan atau kebaikan yang diperoleh lebih banyak dibandingkan dengan mudharat atau dampak negatif yang ditimbulkan pada seorang janda.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.9 Aspek Fiqih Lainnya
200 Agama > 2X7 Filsafat dan Pengembangannya > 2X7.4 Pemurnian dan Pembaharuan Pemikiran dalam Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Perbandingan Mazhab dan Hukum
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 18 Jul 2017 02:55
Last Modified: 18 Jul 2017 02:57
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3020

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year