Tindak Pidana Pembunuhan Berencana di Pengadilan Negeri Sengkang (Analisis Perspektif Hukum Pidana Islam)

Ridwan, Nurfadillah (2017) Tindak Pidana Pembunuhan Berencana di Pengadilan Negeri Sengkang (Analisis Perspektif Hukum Pidana Islam). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
SKRIPSI NURFADILLAH RIDWAN.PDF

Download (5MB) | Preview

Abstrak

Studi ini mengkaji tentang Tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang (Analis Perspektif hukum pidana Islam). Adapun rumusan masalahnya yaitu Bagaimana dasar pertimbangan hakim Pengadilan Negeri Sengkang dalam menjatuhkan pidana terhadap pelaku tindak pidana pembunuhan berencana, bagaimana efektivitas putusan hakim terhadap pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang, dan bagaimana sanksi pidana bagi pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang Perspektif hukum pidana Islam. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif lapangan (field research), yang dalam penelitian hukum disebut sebagai penelitian empiris. Dengan pendekatan penelitian yang digunakan adalah pendekatan kasus dan pendekatan syar’i (hukum Islam). Sumber data penelitian ini adalah data primer yang diperoleh oleh Hakim dan Jurusita Pengadilan Negeri Sengkang, dan data sekunder diperoleh dari studi kepustakaan dengan teknik pengumpulan data wawancara dan studi dekomentasi. yang diolah dan dianalisis deskriptif kualitatif sehingga mengungkapkan hasil yang diharapkan dari permasalahan. Penelitian ini berlokasi di Pengadilan Negeri Sengkang, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah: 1) Bagaimana pertimbangan hakim Pengadilan Negeri Sengkang dalam menjatuhkan pidana terhadap pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang. Dasar pertimbangnnya berdasar kepada surat dakwaan dari jaksa penunutut umum (JPU) yang dijadikan sebagai dasar pertimbangan dan dasar pemeriksaan, yang kemudian akan dibuktikan sesuai alat bukti yang diajukan dalam proses pembuktian, dan keterangan saksi, serta dalam hal ini seorang hakim memperhatikan faktor umur pelaku tindak pidana tersebut, posisi dalam keluarga serta hal-hal yang dapat meringankankan dan hal-hal yang dapat memberatkan terdakwa, sebelum diputuskannya hukuman bagi terdakwa tindak pidana tersebut. Sehingga dalam hal ini, pihak Pengadilan Negeri Sengkang dapat menarik sebuah fakta hukum. 2) Bagaimana efektivitas putusan hakim terhadap pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang. Dalam hal ini, seorang hakim dalam menjatuhkan sanksi (hukuman) bagi pelaku tindak pidana pembunuhan berencana menerapkan suatu hukuman yang bisa membuat si pelaku jerah untuk melakukan tindak pidana pembunuhan berencana tersebut. Penjatuhan hukuman bagi pelaku tindak pidana pembunuhan berencana berdasar kepada Pasal 340 KUHP (kitab Undang-undang hukum pidana). Karena di dalam KUHP tersebut tertera tentang penjatuhan sanksi bagi seseorang yang melakukan tindak pidana pembunuhan berencana. 3) Bagaimana sanksi pidana bagi pelaku pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang Perspektif hukum pidana Islam. Menurut hukum pidana Islam, kisas itu tidak dilakukan bila yang membunuh mendapat kema'afan dari ahli waris yang terbunuh yaitu dengan membayar diat (ganti rugi) yang wajar. Pembayaran diat diminta dengan baik, misalnya dengan tidak mendesak yang membunuh, dan yang membunuh hendaklah membayarnya dengan baik, tanpa menangguh-nangguhkannya. bila ahli waris si korban sesudah Tuhan menjelaskan hukum-hukum ini, membunuh yang bukan si pembunuh, atau membunuh si pembunuh setelah menerima diat, Maka terhadapnya di dunia diambil kisas dan di akhirat dia mendapat siksa yang pedih. Dengan demikian, sanksi pidana bagi pelaku pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang Perspektif Hukum Pidana Islam didasarkan kepada jenis kasus yang dilakukan oleh pihak terdakwa, karena dalam hal ini, ketika seorang terdakwa melakukan tindak pidana pembunuhan berencana berarti dia harus dihukum kisas sebagaimana yang terdapat dalam peraturan hukum Islam. Implikasi penelitian ini adalah: 1) Diharapkan dalam kasus tindak pidana pembunuhan berencana ini, diadakan suatu pengkajian pemahaman hukum dikalangan masyarakat, karena minimnya pemikiran dan pemahaman hukum dikalangan masyarakat, sehingga menciptakan suatu tindak pidana. 2) Diharapkan bagi pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang memperhatikan prosedur dalam beracara di Pengadilan Negeri Sengkang, agar tidak terjadi kesalah pahaman dalam berperkara di Pengadilan Negeri Sengkang. 3) Bagi pelaku tindak pidana pembunuhan berencana di Pengadilan Negeri Sengkang agar kiranya memperhatikan dampak terhadap sanksi pidana yang akan ditimbulkan dalam melakukan tindak pidana pembunuhan berencana.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.5 Hukum Pidana Islam, Jinayat > 2X4.53 Pembunuhan
300 Ilmu Sosial > 345 Hukum Pidana > 345.01 Pengadilan Pidana, Pengadilan Kriminal
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Nurfadillah Ridwan
Date Deposited: 19 Jul 2017 03:46
Last Modified: 19 Jul 2017 04:11
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3039

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year