Hubungan Dukungan Keluarga Terhadap Kemandirian Anak Retardasi Mental Sedang Di SLB Negeri Tingkat Pembina Provinsi Sulawesi Selatan (Dibimbing oleh Eny Sutria dan Herti Haerani)

Muliana, Muliana (2013) Hubungan Dukungan Keluarga Terhadap Kemandirian Anak Retardasi Mental Sedang Di SLB Negeri Tingkat Pembina Provinsi Sulawesi Selatan (Dibimbing oleh Eny Sutria dan Herti Haerani). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
mulianan.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Dukungan keluarga adalah sikap, tindakan dan penerimaan keluarga terhadap penderita yang sakit. Anggota keluarga memandang bahwa orang yang bersifat mendukung selalu siap memberikan pertolongan dan bantuan jika diperlukan. Jenis dukungan keluarga ada empat yaitu : dukungan instrumental, dukungan informasional, dukungan penilaian , dan dukungan emosional. Retardasi mental merupakan kondisi dimana perkembangan kecerdasannya mengalami hambatan sehingga tidak mencapai tahap perkembangan yang optimal dengan keterbatasan intelegensi, keterbatasan sosial dan keterbatasan fungsi-fungsi mental lainnya. Anak retardasi mental juga merupakan anak yang berkebutuhan khusus, sehingga dukungan keluarga sangat berperan penting dalam pembentukan kemadirian anak retardasi mental sedang. Desain penelitian yang digunakan adalah deskriptif analitik, dengan pendekatan cross sectionaldan instrumen penelitian berupa kuesioner tentang dukungan keluarga berisi 20 pertanyaan, dan kuesioner tentang kemandirian yangberisi 15 pertanyaan. Subjek penelitian adalah seluruh orang tua dari anak penyandang retardasi mental sedang yang tercatat sebagai siswa di SLB Negeri Tingkat Pembina Provinsi Sulawesi Selatan Makassar. Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling dengan jumlah responden 30 orang. Oleh karena itu, dapat disimpulkan: 1) Dukungan keluarga dengan cara informasional memiliki hubungan yang signifikan terhadap kemandirian anak retardasi mental sedang di SLB Negeri Tingkat Pembina Provinsi Sulawesi Selatan Makassar, berdasarkan uji statistic yaitu chi-square sehingga di peroleh nilai p = 0.01 > α = 0,05.2)Dukungan keluarga dengan cara penilaian memiliki hubungan yang signifikan terhadap kemandirian anak retardasi mental sedang, berdasarkan hasil penelitian dengan uji chi-square diperoleh hasil p=0,00 dengan tingkat kemaknaan α<0,05. Hal ini menunjukkan bahwa dukungan penilaian adalah modal dasar pengobatan moderen untuk menguatkan nilai-nilai mental pengidap keterbelakangan mental.3) Dukungan keluarga dengan cara instrumental memiliki hubungan terhadap kemandirian anak retardasi mental sedang, berdasarkan hasil analisis statistik yang dilakukan dengan menggunakan chi-square didapatkan p= 0,00 < α=0,05.4) Dukungan keluarga dengan cara emosional memiliki hubungan yang signifikan terhadap kemandirian anak retardasi mental sedang, berdasarkan hasil analisis statistik yang dilakukan dengan menggunakan chi-square didapatkan p=0,00 < α=0,05.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 100 Filsafat dan Psikologi > 155 Psikologi Diferensial dan Psikologi Perkembangan > 155.4 Psikologi Anak
600 Teknologi dan Ilmu Terapan > 616 Penyakit > 616.8 Penyakit-penyakit pada Sistem Urat Syaraf > 616.85 Aneka Ragam Penyakit pada Sistem Urat Syaraf > 616.858 Gangguan Kepribadian, Gangguan Intelektual, Tuna Grahita
600 Teknologi dan Ilmu Terapan > 640 Kesejahteraan Rumah Tangga dan Kehidupan Keluarga
600 Teknologi dan Ilmu Terapan > 649 Mengasuh anak; perawatan di rumah bagi orang sakit dan penderita cacat
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan > Keperawatan
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 01 Aug 2017 21:01
Last Modified: 01 Aug 2017 21:01
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3172

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year