Praktek Perjanjian Utang Piutang di Sungguminasa Kabupaten Gowa (Perspektif Hukum Islam)

Kardillah, Eka Gusti (2017) Praktek Perjanjian Utang Piutang di Sungguminasa Kabupaten Gowa (Perspektif Hukum Islam). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Eka Gusti Kardillah.pdf

Download (11MB) | Preview

Abstrak

Studi ini mengkaji tentang Praktek Perjanjian Utang Piutang di Sungguminasa Kabupaten Gowa. Adapun rumusan masalahnya yaitu bagaimana praktek perjanjian utang piutang di Sungguminasa Kabupaten Gowa, bagaimana perspektif masyarakat terhadap perjanjian utang piutang di Kabupaten Gowa, dan bagaimana pandangan Hukum Islam terhadap perjanjian utang piutang di Kabupaten Gowa. Tujuan penelitian berdasarkan rumusan masalah pada uraian sebelumnya, maka yang menjadi tujuan penelitian yaitu sebagai berikut: a) Untuk mengetahui bagaimana praktek perjanjian utang piutang di Kabupaten Gowa. b) Untuk mengetahui bagaimana perspektif masyarakat terhadap perjanjian utang piutang di Kabupaten Gowa. c) Untuk mengetahui bagaimana pandangan Hukum Islam terhadap perjanjian utang piutang di Kabupaten Gowa. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif lapangan (field research) dengan pendekatan yuridis, syar’i dan sosisolgis. Sumber data di peroleh dari data primer berupa wawancara dengan pegawai Pengadilan Negeri Sungguminasa, tokoh masyarakat dan para pelaku utang piutang dan data sekunder berupa studi kepustakaan dengan teknik pengumpulan data melalui observasi, wawancara, dokumentasi, yang diolah dan dianalisis deskriptif kualitatif sehingga mengungkapkan hasil yang diharapkan dari permasalahan. Penelitian ini berlokasi di Sungguminasa Kabupaten Gowa. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah: 1) Praktek Perjanjian utang piutang di Sungguminasa Kabupaten Gowa dengan jaminan “barang kreditan” kemudharatannya lebih banyak daripada manfaatnya, sering terjadi kesalahpahaman antar sesama teman, tetangga, juga saudara jadi tali silaturrahmim kita antar sesama bisa berantakan dan terputus, meskipun antara dua pihak telah sepakat menanggung resiko tetapi hal itu tidak dapat menjamin sepenuhnya. 2) Mereka melakukan utang piutang karena adanya kebutuhan yang mendesak dan tidak ada jalan lain baginya selain berutang. Tetapi harus membuat administrasi utang yang baik dengan menggunakan para saksi, memakai jaminan, dan ditulis secara baik oleh seseorang yang jujur. 3) Pandangan Hukum Islam terhadap perjanjian utang piutang yaitu diatur dalam Firman Allah swt dalam QS al Baqarah/2: 245 dan hadist riwayat Ibnu Majah. Implikasi dari penelitian ini adalah: 1) Jika ingin membuat suatu perjanjian utang piutang dengan jaminan “barang kreditan” harus memperhatikan terlebih dahulu kelebihan dan kekurangannya. Apabila kemudaratannya lebih banyak sebaiknya jangan dilakukan karena akan merugikan diri kita sendiri. 2) Bagi orang yang suka berutang, haruslah berhati-hati dan membuat rencana yang baik dan mencicil utangnya. Jangan sampai kita tidak mampu mencicil utang dan menunda pembayaran utang dengan janji-janji saja. 3) Bagi yang memberi utang niatkan untuk ikut membantu dan meringankan beban sesama, serta ikut mengatasi kesulitan orang atau meningkatkan kesejahteraan orang lain dengan meminjamkan barang atau uang. Bukan menyengsarakan orang dengan mengambil keuntungan dari perjanjian tersebut.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.2 Muamalat, Muamalah > 2X4.222 Riba
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Eka Gusti Kardillah
Date Deposited: 02 Aug 2017 03:42
Last Modified: 02 Aug 2017 03:44
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3393

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year