Fiqh Muamalah

Cahyani, Andi Intan (2013) Fiqh Muamalah. Alauddin University Press, Makassar.

[img] Teks
ANDI INTAN CAHYANI.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (1MB)

Abstrak

Pembaruan atau modernisme mulai berkembang secara pesat di dunia Islam semenjak abad ke 20 M. Periode paska kemerdekaan negara-negara Islam ditandai dengan beberapa situasi baru yang sebagian merupakan konsekuensi logis dari modernisasi periode sebelumnya. Kemerdekaan dan kedaulatan politik sendiri sesungguhnya mengandung makna perubahan yang sangat luas meliputi seluruh aspek bernegara dan bermasyarakat sehingga dalam waktu dekat periode paska kemerdekaan ini telah menghasilkan perubahan besar khususnya dalam bidang teknologi dan ekonomi. 6 | Buku Daras : Fiqh Muamalah Program pembangunan pada umumnya lebih ditujukan sebagai pembangunan dan pengembangan ekonomi dan alih teknologi. Ini merupakan sumber berkembangnya gejala perubahan sosial yang baru. Globalisasi zaman dalam wujud interaksi sosial budaya antar bangsa-bangsa semakin mempercepat laju perubahan sosial di negara-negara Islam, termasuk di Indonesia, perubahan sosial budaya akibat pembangunan selain menimbulkan kesenjangan antara nilai lama dengan nilai baru juga memunculkan persoalan bagi hukum Islam (fiqh). Perubahan sosial tersebut dapat diilustrasikan dengan perubahan desa menjadi kota, perubahan masyarakat ekonomi agraris menjadi ekonomi industri dan perdagangan, perubahan pola kehidupan gotong-royong menjadi individualis dan lain sebagainya. Perubahanperubahan ini tentunya mempengaruhi cara pandang (sikap dan mental) dan perilaku masyarakat terhadap “harta dan teknis bertransaksi”. Misalnya konsep harta dalam masyarakat agraris tentu berbeda dengan konsep harta yang berkembang dalam masyarakat industri dan perdagangan. Dalam masyarakat industri dan perdagangan harta berfungsi sebagai modal dan komoditas, sedangkan dalam masyarakat agraris harta berfungsi sebatas untuk memenuhi hajat hidup. Sampah dan kotoran binatang ternak pada masyarakat tertentu tidak dipandang sebagai harta, namun sekarang keduanya nyata-nyata menjadi sumber penghasilan bagi segolongan manusia, teknis bertransaksi juga mengalami perubahan ke arah yang lebih praktis dibandingkan dengan aturan-aturan normatif yang terdapat dalam fiqh muamalah.

Tipe Item: Buku
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.2 Muamalat, Muamalah
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
Depositing User: Andi Intan Cahyani
Date Deposited: 05 Apr 2017 03:21
Last Modified: 05 Apr 2017 04:25
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/349

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year