Peran Dinas Sosial dalam Menangani Penyalahgunaan Lem Aibon oleh Anak Jalanan di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam

Solichin, Hanisa Ayu (2017) Peran Dinas Sosial dalam Menangani Penyalahgunaan Lem Aibon oleh Anak Jalanan di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Hanisa Ayu Solichin..pdf

Download (11MB) | Preview

Abstrak

Pokok masalah penelitian ini adalah bagaimana Peran Dinas Sosial dalam Menangani Penyalahgunaan Lem Aibon oleh Anak Jalanan di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam. Pokok masalah tersebut selanjutnya di bagi ke dalam beberapa submasalah yaitu: 1.Faktor-faktor yang mempengaruhi anak jalanan di kota Makassar melakukan penyalahgunaan Lem Aibon?, 2. Bagaimana Peran Dinas Sosial dalam menangani penyalahgunaan Lem Aibon oleh anak jalanan di kota Makassar?, 3. Bagaimana pandangan Hukum Islam terhadap peran Dinas Sosial dalam menangani penyalahgunaan Lem Aibon oleh anak jalanan di kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam? Metode penelitian yang digunakan penulis, adalah jenis metode kualitatif, dengan pendekatan Yuridis Normatif, Sosiologis, dan Syar‟I, dimana yang menjadi sumber data primer dari penelitian ini adalah Dinas Sosial dan anak jalanan sedangkan sumber data sekunder didapatkan dari buku, aturan perundang-undangan dan publikasi lainnya, dan dalam penelitian ini penulis mengumpulkan data dengan tehknik observasi, wawancara serta dokumentasi, tidak hanya itu dalam penelitian ini penulis menggunakan metode pengolahan dan analisis data dengan cara deskriptif kualitatif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi anak jalanan melakukan penyalahgunaan Lem Aibon di kota Makassar yaitu: Faktor lingkungan baik di lingkungan tempat tinggal maupun dilingkungan sekolah (faktor dominan). Faktor kedua, karena rasa penasaran atau keingintahuan terhadap Lem Aibon itu sendiri sehingga mulai mencoba yang pada akhirnya kecanduan. Faktor ketiga, karena hubungan keluarga yang kurang harmonis, sehingga berujung pada penyalahgunaan Lem Aibon sebagai pelarian. Faktor terakhir karena ketidakmampuan membeli narkotika yang relatif mahal dan tidak sesuai dengan kemampuan ekonomi anak jalanan sebagai pengguna. Tidak hanya itu Dinas Sosial Kota Makassar sangat berperan dalam menangani penyalahgunaan Lem Aibon oleh anak jalanan. Dimana dalam Perspektif Hukum Islam peranan ini di pandang sebagai suatu kewajiban.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 344 Hukum Sosial > 344.04 Hukum Kesehatan Umum
300 Ilmu Sosial > 353 Administrasi Negara yang Membawahi Bidang Khusus, Departemen > 353.5 Departemen Sosial (Depsos)
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: A. Khaidir Akbar
Date Deposited: 07 Aug 2017 05:21
Last Modified: 07 Aug 2017 05:21
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3511

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year