Peran Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) Wilayah Sulawesi Selatan dalam Melindungi Hak Konstitusional Fakir Miskin Perspektif Hukum Islam

Santi, Sri Sutra (2017) Peran Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) Wilayah Sulawesi Selatan dalam Melindungi Hak Konstitusional Fakir Miskin Perspektif Hukum Islam. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Sri Sutra Santi.pdf

Download (7MB) | Preview

Abstrak

Pokok-pokok masalah penelitian ini yaitu : untuk mengetahui peran Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) Wilayah Sulawesi Selatan dalam melindungi hak konstitusional fakir miskin perspektif hukum Islam. Jenis penelitian ini menggunakan penelitian field research kualitatif dengan menggunakan pendekatan penelitian yuridis normatif dan yuridis empiris. Adapun sumber data dari penelitian ini bersumber dari sumber data primer dan sumber data sekunder serta metode pengumpulan data melalui wawancara dan observasi langsung di kantor PBHI wilayah Sulawesi Selatan tepatnya di Jl. Topaz Raya, Kompleks. Ruko Zamrud Blok B/16. Adapun hasil penelitian ini yaitu : 1) Peran Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) Wilayah Sulawesi Selatan dalam melindungi hak konstitusional fakir miskin adalah dengan memberikan bantuan hukum secara gratis atau cuma-cuma dan telah melaksanakan fungsi dan peranannya sebagai lembaga bantuan hukum (LBH) seperti perannya sebagai public service (pelayanan publik), social education, practical training, nasehat hukum, bimbingan hukum, dan pemberi informasi hukum. 2) Peran Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) dalam mewujudkan Hak Asasi Manusia Perspektif Hukum Islam adalah PBHI menjamin hak asasi manusia, dengan memberikan perlindungan hukum terhadap fakir miskin sesuai hak-hak asasi manusia yang di lindungi oleh hukum Islam yaitu berhak mendapat keadilan hukum. Terkait dengan perannya PBHI sendiri sebagai lembaga bantuan hukum yang bergelut dalam bidang hak asasi manusia telah mewujudkan hak-hak masyarakat kurang mampu yang meminta pendampingan hukum. 3) Faktor yang menjadi kendala bagi Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia (PBHI) Wilayah Sulawesi Selatan dalam memberikan bantuan hukum kepada fakir miskin adalah terdapat pada kelengkapan berkas yang diajukan, kurangnya pemahaman masyarakat tentang penyuluhan hukum, akses informasi yang tidak mudah serta masalah dana yang kurang memadai. Implikasi penelitian ini adalah Pemerintah di harapkan memberikan perhatiannya terkait kendala PBHI dalam menjalankan perannya sebagai lembaga bantuan hukum yaitu dengan mempermudah akses informasi, pengetahuan masyarakat mengenai penyuluhan hukum dan di harapkan kepada Kementerian Hukum dan HAM agar dapat memberikan dana yang lebih maksimal lagi untuk menunjang proses penyeesaian perkara terhadap masyarakat kurang mampu.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.2 Muamalat, Muamalah > 2X4.254 Hibah
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Sri Sutra Santi
Date Deposited: 09 Aug 2017 06:24
Last Modified: 09 Aug 2017 06:24
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3610

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year