Metafisika Ibnu Sina dan Idealisme Hegel (Sebuah Studi Komparatif)

Darwis, Darwis (2014) Metafisika Ibnu Sina dan Idealisme Hegel (Sebuah Studi Komparatif). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
DARWIS.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebuah sistem pengetahuan yang meyakinkan dan kokoh tentulah harus mempunyai metodologi dan objek pengetahuan. Usaha pertama yang dilakukan penulis dalam skripsi ini adalah menunjukkan sifat dan watak esensial dari sebuah wujud, yaitu dalam pemikiran metafisika Ibnu Sina dan Hegel. Di dalam filsafat, idealisme adalah doktrin yang mengajarkan bahwa hakikat dunia fisik hanya dapat dipahami dalam kebergantungannya pada jiwa (mind) dan spirit (roh). Idealis memempunyai argument epistemologi tersendiri. Oleh karena itu, tokoh-tokoh teisme yang mengajarkan bahwa materi bergantung pada spirit tidak disebut idealis karena mereka tidak menggunakan argument epistemologi yang digunakan oleh idealisme, mereka menggunakan argumen yang mengatakan bahwa objek-objek fisik pada akhirnya adalah ciptaan Tuhan. Kekhasan teori Ibnu Sina menambah bobot dugaan bahwa sebenarnya, dia mengakui dua pendekatan dalam kaitannya dengan pengetahuan, yaitu pengetahuan filosofis dan mistis, dugaan ini mengacu pada pendapatnya bahwa satu-satunya bentuk pengetahuan yang bernilai adalah pengetahuan ide-ide abstrak yang terpancar dari intelek aktif. Sebenarnya, pendapat ini sama dengan kebanyakan filosofi islam lainnya. Ada satu perbedaanyang menonjol dari pendapat ini, yaitu sementara beberapa filosof menganggap ide-ide tersebut diabstraksikan dari dunia pengalaman sedangkan menurut IbnuSina Tidak. Penulis dalam hal ini menunjukkan metafisika Ibnu Sina dan Hegel untuk mengisi kekurangan ini. Dengan sifat watak esensial objek pengetahuan ini, memungkinkan bagi pengalaman keagamaan untuk memformulasikan diri menjadi kategori pengetahuan yang lebih meyakinkan daripada sebelumnya. Ini kemudian berimplikasi pada sifat iman yang lebih bersifat emosional menjadi elanvital yang bersifat kognitif. Metafisika, dengan usaha intelektualnya berusaha melampaui kategori indrawi, karena sifat dan watak esensial akal yang selalu menerobos keterbatasannya sendiri. Dengan penjelasan diatas, akhirnya metafisika dimungkinkan untuk memperoleh status epistemologi walaupun tidak sekokoh positifisme.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Kata Kunci: Ibnu sina, Idealisme Hegel
Subjek: 100 Filsafat dan Psikologi > 110 Metafisika
100 Filsafat dan Psikologi > 141 Idealisme dan Doktrin dengan Sistem Terkait
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Ushuluddin dan Filsafat > Aqidah Filsafat
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 15 Aug 2017 02:09
Last Modified: 15 Aug 2017 02:13
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/3758

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year