Pengantar Ekonomi Islam

K, Amiruddin (2014) Pengantar Ekonomi Islam. Alauddin University Press, Makassar.

[img] Teks
amiruddin k.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (5MB)

Abstrak

Sesungguhnya pendikotomian normatif dengan positif dalam ekonomi konvensional saat ini masih mengandung banyak kerancuan. Ilmu ekonomi konvensional telah dibangun diatas dua himpunan tujuan yang berbeda. Salah satunya disebut tujuan „positif‟, yang berhubungan erat dengan usaha realisasi secara efisien dan adil dalam proses alokasi dan distribusi sumber daya ekonomi. Tujuan lainnya, yaitu tujuan normatif, yang diekspresikan dengan usaha penggapaian secara universal tujuan sosial ekonomi untuk pemenuhan kebutuhan hidup, full employment, tingkat pertumbuhan ekonomi yang optimal, distribusi pendapatan dan kekayaan yang merata, dan lain-lain. Adanya tujuan yang berbeda ini telah menyebabkan ketidak efektifan ilmu ekonomi konvensional dalam menggapai tujuannya, sebab keduanya berhubunga erat. Dapat atau tidaknya tujuan normatif dan positif tersebut bersifat konsisten akan sangat tergantung bagaimana tujuan-tujuan tersebut didefinisikan. Jadi, sebenarnya selalu ada kaitan antara positif dan normatif, ia tidak dapat didikotomisasikan secara kaku. Oleh karena itu, ekonomi islam pada dasarnya mengedepankan pendekatan integratif antara normatif dan positif. Islam menempatkan nilai yang tercermin dalam etika pada posisi yang tinggi. Jadi, etika harus menjadi kerangka awal dalam ilmu ekonomi. Penjelasan, pemahaman dan penilaian atas prilaku dan masalah-masalah ekonomi hingga upaya pencapaian tujuan ekonomi harus dilakukan dengan kerangka ilmu sosial yang integral, tanpa mendikotomikan etika dan realita secara absolut. Integral etika dan realita dalam pandangan islam tentu saja bukan seperti pemahaman Max Weber tentang wertfrei, sebab dalam pandangan islam etikalah yang harus menguasai ilmu ekonomi bukan sebaliknya. dalam pandangan islam hidup seorang manusia harus dituntun oleh syariat islam secara keseluruhan, dan inilah misi utama eksistensi manusia dimuka bumi. Syariah Islam telah menyediakan perangkat yang lengkap sebagai sistem kehidupan (manhaj al-hayah) dan sarana kehidupan (wasilah al-hayah). Sebagai konsekuensi bahwa ekonomi islam hanya ditujukan untuk mendapatkan falah, maka ekonomi islam tidak hanya dapat dipandang sebagai deskripsi empiris atas prilaku umat islam, namun juga membentuk suatu perekonomian yang mampu membawa manusia untuk mencapai falah tersebut

Tipe Item: Buku
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.2 Teologi Islam, Aqaid dan Ilmu Kalam > 297.273 Islam dan Ilmu Ekonomi
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
Depositing User: Amiruddin K
Date Deposited: 06 Apr 2017 03:56
Last Modified: 12 Apr 2017 02:14
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/433

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year