Aqidah Islamiyah

Mannan, Audah (2012) Aqidah Islamiyah. Alauddin University Press, Makassar.

[img] Teks
AUDAH MANNAN.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (2MB)

Abstrak

Aqidah merupakan yang hal yang fundamental dalam kehidupan seorang muslim. Aqidah merupakan motor penggerak dan otak dalam kehidupan manusia. Apabila terjadi sedikit penyimpangan padanya, maka menimbulkan penyelewengan dari jalan yang lurus pada gerakan dan langkah yang dihasilkan. Aqidah bagaikan pondasi bangunan. Dia harus dirancang dan dibangun terlebih dahulu sebelum merancang dan membangun bagian yang lain. Kualitas pondasi yang dibangun akan berpengaruh terhadap kualitas bangunan yang ditegakkan. Bangunan yang ingin dibangun itu sendiri adalah Islam yang sempurna (kamil), menyeluruh (syamil), dan benar (shahih). Tauhîd adalah fondasi dari Islam. Estetika Tauhîd akan mengungkapkan pengembaraan dan perjalanan untuk menuju yang transendental. Muaranya adalah pada nilai-nilai ilahiah, yaitu suatu kesadaran tentang keberadaan Tuhan pada setiap gerak dan peristiwa dalam kehidupan. Di sini saya memaknai konsep tauhid Islam tidak hanya pada wilayah prinsip keimanan yang eksoterik. Namun, tauhid saya letakkan pada dimensi esoterik, yaitu ruang kehidupan yang luas, Tauhîd sebagai dasar peradaban adalah unsur struktur pemberi identitas peradaban yang mengikat dan mengintegrasikan keseluruhan unsur pokok sehingga membentuk suatu kesatuan yang padu. Peradaban yang dibangun di atas nilai-nilai tauhid inilah yang sesungguhnya mencerminkan hak tipikal Islam. Era globalisasi seperti dewasa ini pola perilaku seseorang muslim sangat rentan untuk terkontaminasi oleh pengaruh negatif yang bertentangan dengan nilai-nilai Islam, sehingga sering kita lihat mencuatnya kecenderungan permisif dan liberalisasi nilai yang terjadi di kalangan umat Islam. Aspek-aspek ajaran akidah, ibadah, dan moral, tidak jarang melihat kecenderungannya kepada bentuk-bentuk formalisme, terutama ajaran yang mengambil bentuk laku perbuatan lahiriah seperti terlihat dalam syariat. Krisis di dunia modern pada hakikatnya berawal dari problem yang lebih dalam yaitu krisis spiritual. Untuk mentransformasikan nilai-nilai agama sehingga menjadi prilaku keseharian umat manusia. Islam memelihara keseimbangan antara keperluan batin dan kebutuhan rohani, antara keutamaan dunia dan akhirat.

Tipe Item: Buku
Subjek: 200 Agama > 2X3 Aqaid, Aqidah, Akidah, Ilmu Kalam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Dakwah dan Komunikasi > Ilmu Komunikasi
Depositing User: Audah Mannan
Date Deposited: 07 Apr 2017 03:09
Last Modified: 07 Apr 2017 03:10
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/459

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year