Antologi Islam: Budaya dan Kearifan Tradisional

ADIA, Forum Dosen (2015) Antologi Islam: Budaya dan Kearifan Tradisional. In: Forum Dekan dan Asosiasi Dosen Ilmu-ilmu Adab (ADIA) se Indonesia, 23 Oktober 2015, Fakultas Adab dan Humaniora, IAIN Imam Bonjol, Padang.

[img] Teks
Prosiding ADIA Padang 2015.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (2MB)

Abstrak

Entitas Agama (Islam) dan entitas budaya lokal yang melahirkan kearifan tradisional merupakan dua entitas yang berbeda, namun tidak harus dipertentangkan. Antara keduanya justru terdapat keniscayaan dialog yang tak terhindarkan. Agama mau tidak mau harus berdialog dengan budaya lokal agar agama tersebut diterima oleh masyarakat. Islam masuk dan menyebar di Nusantara nyaris tanpa ada ketegangan dan konflik. Di Indonesia, dialog antara Islam dan budaya lokal menghasilkan varian Islam yang unik, khas, dan esoterik serta kaya ragam budaya. Dalam konteks demografis, historis dan kultural-sosiologis, Indonesia dikenal sebagai entitas multi etnik. Hal ini, menjadikan Indonesia sebagai negara yang berpotensi besar berkembangnya prasangka sosial seperti (paham) etnosentrisme dengan beragam deviasinya (streotipe dan justifikasi mitologis yang mengarah kepada konflik antar etnik). Masing-masing etnik melakukan interaksi sosial dengan menggunakan nilai-nilai dari kerangka etnik (budaya) mereka masing-masing. Semua tindakan yang mereka lakukan, secara teoritis, selalu dimulai dengan bagaimana mereka memaknai lingkungannya. Dalam lingkungan (space) yang dihuni oleh beragam etnik (nilai), apalagi nilai yang secara historis telah menyejarah (historicality) dan berimbang secara demografis, pada satu sisi tentu akan terjadi berbagai pola interaksi, kompromi dan adaptasi agar tidak terjadi konflik, dan pada sisi lain justru akan menimbulkan potensi konflik yang berkepanjangan. Potensi ini pada masa Orde Baru, terlepas dari kekurangan dan kelebihannya, mampu meredam potensi konflik ini dengan gaya represif dan sentralistiknya. Pasca runtuhnya kekuasaan Orde Baru, otonomi daerah diberlakukan. Terjadi gegar otonomi terhadap demokrasi reformasi pemerintahan desentralistik. Konflik adalah hal yang lazim terjadi diberbagai Negara dan bangsa. Bahkan berbagai teori sosial belum sepenuhnya mampu menjawab solusi perilaku konflik. Hingga konflik yang menuju radikalisme hanya dapat diredam dan didamaikan. Salah satu budaya nasional yang masih bertahan dan melembaga saat ini dapat dikategorikan sebagai kearifan lokal atau kearifan tradisional. Kearifan tradisional dapat dikatakan sebagai melihat kedalam (inward looking), menelaah diri, melihat sejarah dan lingkungannya. Kearifan tradisional ini telah lama ada, namun seiring perkembangannya kehilangan kepercayaan, kurang dikenali lagi oleh komunitas dan dalam penerapan tidak diakui (pada sebagian daerah). Atas nama program pembangunan, kearifan tradisional yang menjadi penyangga utama masyarakat lokal di Indonesia dipinggirkan, bahkan dihilangkan. Termasuk ketika persoalan-persoalan kebangsaan dan kebergamaan, baik dalam skala nasional maupun global. Kearifan tradisional yang berangkat dari dialog afirmatif antara agama (dalam hal ini : Islam) dan budaya lokal sebagai solusi meredam konflik agar tidak menuju radikalisme, menjadi fokus dalam tulisan-tulisan dalam Antologi Islam, Budaya dan Kearifan Tradisional. Pimpinan Fakultas Adab dan Humaniora IAIN Imam Bonjol Padang memberikan apresiasi atas terbitnya Antologi ini. Semoga bermanfaat secara akademik.

Tipe Item: Prosiding, Makalah Workshop dan Konferensi (Paper)
Subjek: 200 Agama > 297 Islam
200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.9 Adat Istiadat dalam Islam
300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 20 Oct 2017 06:57
Last Modified: 20 Oct 2017 06:57
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/5718

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year