Analisis Yuridis Terhadap Peradilan Pidana Anak Pelaku Pembunuhan(Studi Putusan Nomor : 12 Pid.Sus.Anak/2015/Pn. Sgm.)

Salmah, Multasyam (2017) Analisis Yuridis Terhadap Peradilan Pidana Anak Pelaku Pembunuhan(Studi Putusan Nomor : 12 Pid.Sus.Anak/2015/Pn. Sgm.). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MULTASYAM SALMAH.pdf

Download (6MB) | Preview

Abstrak

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jawaban atas permasalahan yang ada dan menarik kesimpulan: 1) Perlindungan hukum terhadap anak dalam proses peradilan pidana anak pelaku pembunuhan pada Putusan Nomor: 12.Pid.Sus. Anak/2015/ PN.Sgm. yaitu anak disidangkan dalam ruang sidang khusus anak, waktu sidang didahulukan dari waktu sidang orang dewasa, hakim tidak memakai toga/panitera tidak memakai jas (tidak menggunakan baju kebesaran), persidangan tertutup untuk umum dan beracara cepat, sanksi ½ dari sanksi orang dewasa, danwajib diadili oleh hakim tunggal.Sebagaimana dimuat dalam pasal 44 (2) UU SistemPeradilan Pidana Anak apabila ancaman pidananya di atas 7 maka perkara tersebutdiadili oleh majelis hakim dan apabilaancaman pidananya7 tahunke bawahwajibdiadili oleh hakim tunggal ;2) Dalam hukum Islam apabila seseorang melakukan pembunuhan, maka orang tersebut dapat dikenakan al-qiṣᾱṣ, tetapi karena pelaku masih kategori anak yang mempunyai kemampuan berfikir lemah maka hukumannya dapat ditangguhkan sampai dia dewasa berdasarkan Mażhab syafi’iyah, Hanabilah dan Hanafiyah, sedangkanMażhabmalikiyah tidak perlu di al-qiṣᾱṣ tetapi cukupmembayar al-diyat kamilah oleh wali sebagai hukuman pengganti dari al-qiṣᾱṣ. Dalam hal ini pemerintah (hakim) berhak dalam menetapkan hukum dengan memilihsalah satu dari beberapa Mażhab tersebut atau tidak sama sekali ataupun menggantinya dengan al-ta’zir(hukuman yang tidak ada dalamnash). Adapun implikasi dalam penelitian ini yaitu:Diharapka untuk para penegakhukum dalam menegakkan supremasi hukum yang paripurna sesuai dengan tujuan hukum acara peradilan pidana anak, sehingga hak-hak setiap warga Negarakhususnya anak di bawah umur dapat terlindungi. Sebaiknya dalam pemberian perlindungan hukum terhadap anak, hakim sebagai pembuat keputusan diharapkan lebih berhati-hati dalam menetapkan hakim tunggal dan majelis hakim untuk mengadili perkara anak dipersidangan serta memperhatikan setiap aturan yang telah ditetapkan dalam UU No. 11 Tahun 2012 Tentang sistem peradilan pidana anak.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Kata Kunci: Peradilan pidana anak
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 345 Hukum Pidana
300 Ilmu Sosial > 345 Hukum Pidana > 345.01 Pengadilan Pidana, Pengadilan Kriminal
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Irmawati Irmawati
Date Deposited: 01 Nov 2017 05:40
Last Modified: 01 Nov 2017 05:40
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/6207

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year