Profesionalisme Guru Pendidikan Agama Islam dalam Pembinaan Akhlak Mulia Peserta Didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar

Syamsir, Syamsir (2014) Profesionalisme Guru Pendidikan Agama Islam dalam Pembinaan Akhlak Mulia Peserta Didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar. Doktoral (S3) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
SYAMSIR.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (6MB)

Abstrak

Disertasi ini mengkaji profesionalis meguru Pendidikan Agama Islam dalam pembinaan akhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menggambarkan profesionalisme guru Pendidikan Agama Islam pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, menggambarkan akhlak mulia peserta didik pada SMA di Keca-matan Rappocini Kota Makassar, menganalisis dan merumuskan upaya profesional yang dilakukan guru Pendidikan Agama Islamdalam pembinaan akhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, mengidentifikasi dan menemukan faktor pendukung dan penghambat guru Pendidikan Agama Islam dalam membina akhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar serta solusinya. Penelitian ini tergolong penelitian kualitatif dengan menggunakan pendekatan interaksi simbolik dan pendekatan fenomenologis. Sumber data dalam penelitian ini yaitu sumber data primer yang terdiri dari kepala sekolah, wakil kepala sekolah bidang kesiswaan, guru Pendidikan Agama Islam, peserta didik, dan sumber data sekunder yang terdiri dari dokumentasi penting menyangkut profil sekolah, data tenaga pendidikdan data peserta didik serta unsur penunjang pendidikan lainnya. Instrumen penelitian menggunakan panduan observasi, pedoman wawancara, dan check list dokumentasi. Kemudian metode pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara, dan dokumentasi. Adapun teknik pengolahan dan analisis datanya melalui tiga tahap, yaitu reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa profesionalisme guru Pendidikan Agama Islam pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, dari 17 jumlah guru Pendidikan Agama Islam yang ada hanya 8 orang yang memiliki tingkat profesionalisme yang baik dengan dasar bahwa dari 7 indikator yang dijadikan ukuran profesionalisme guru hanya 6 indikator yang dipenuhi yaitu memiliki kompetensi kepemimpinan yang baik, kualifikasi akademik sarjana, kesesuaian antara latar belakang pendidikan dengan mata pelajaran yang diampunya (link and match), masa kerja minimal 5 tahun, sering mengikuti pelatihan peningkatan profesionalisme guru, sudah disertifikasi dan 1 indikator profesionalisme guru yang tidak dipenuhi yaitu belum memiliki kompetensi kepribadian yang baik; dan 4 jumlah guru lainnya memiliki tingkat profesionalisme yang cukup baik dengan dasar bahwa dari 7 indikator yang dijadikan ukuran profesionalisme guru hanya 4 indikator yang dipenuhi yaitu mereka sudah memiliki kompetensi kepribadian dan kepemimpinan yang baik, kualifikasi akademik sarjana, kesesuaian antara latar belakang pendidikan dengan mata pelajaran yang diampunya(link and match) dan 3 indikator profesionalisme guru yang belum dipenuhi; serta 5 jumlah guru dikatakan memiliki tingkat profesionalisme yang kurang baik dengan dasar bahwa dari 7 indikator yang dijadikan ukuran profesionalisme guru hanya 3 indikator yang dipenuhi yaitu mereka sudah disertifikasi, sarjana, masa kerja di atas 5 tahun dan 4 indikator yang belum dipenuhi. Adapun gambaran akhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, apabila ditinjau dari aspek kepatuhan dalam melaksanakan salat berjamaah di sekolah makadari 13 jumlah sekolah yang ada, 5 sekolah yang peserta didiknya sudah memiliki tingkat kepatuhan yang baik dengan dasar bahwa dari 4 indikator yang dijadikan ukuran kepatuhan dalam melaksanakan salat berjamaah hanya 3 indiktor yang dipenuhi yaitu mereka sudah mampu melaksanakan salat berjamaah dengan sungguh-sungguh, melaksanakan sacara rutin, selalusaling mengajak ketika akan melaksanakan salat berjamaahdan 1indikator yang belum dipenuhi yaitumasihterkadang menunggu instruksi dari guru;dan 4 sekolah yang peserta didiknya memiliki tingkat kepatuhan yang cukup baikdengan dasar bahwa dari 4 indikator yang dijadikan ukuran kepatuhan dalam melaksanakan salat berjamaah hanya 2 indiktor yang dipenuhi yaitu mereka sudah mampu melaksanakan salat berjamaah dengan sungguh-sungguh, saling mengajak ketika akan melaksanakan salat berjamaah di sekolah; serta 4 sekolah yang memiliki tingkat kepatuhan yang kurang baik dengan dasar bahwa dari 4 indikator yang dijadikan ukuran kepatuhan dalam melaksanakan salat berjamaah hanya 1 indiktor yang dipenuhi yaitu mereka hanya mampu melaksanakan salat berjamaah dengan sungguh-sungguh. Adapun mengenai akhlak tanggung jawab peserta didik dalam melaksanakan tugas di sekolah, dari 13 jumlah sekolah yang ada, 6 sekolah yang peserta didiknya memiliki tanggung jawab yang baik dengan dasar bahwadari 4 indikator yang dijadikan ukuran tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sekolah hanya 3 indiktor yang dipenuhi yaitu mereka sudah mampu melaksanakan tugasdengan sungguh-sungguh, menyelesaikan tugas sesuai dengan waktu yang ditentukan, hasil pelaksanaan tugasnya memuaskan dan 1 indikator yang belum dipenuhi yaitu melaksanakan tugas tanpa mengharap bantuan dari teman; dan 4 jumlah sekolah dikatakan peserta didiknya memiliki tanggung jawab yang cukup baik dengan dasar bahwa dari 4 indikator yang dijadikan ukuran tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sekolah hanya 2 indiktor yang dipenuhi yaitu mereka mampu melaksanakan tugas tanpa meminta bantuan, menyelesaikan tugas sesuai dengan waktu yang telah ditentukan dan 2 indikator yang belum dipenuhi; serta 3 jumlah sekolah lainnya dikatakan peserta didiknya masih memiliki tanggung jawab yang kurang baik dengan dasar bahwa dari 4 indikator yang dijadikan ukuran tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sekolah hanya 1 indiktor yang dipenuhi yaitumereka hanya mampu menyelesaikan tugas sesuai dengan waktu yang telah ditentukandan 3 indikator yang belum dipenuhi. Upaya profesional yang dilakukan guru Pendidikan Agama Islam dalam pembinaan akhlak mulia peserta didik padaSMA diKecamatan Rappocini Kota Makassar adalah membudayakan kegiatan salat berjamaah, salat sunat duha, kegiatan tadarrus al-Qur’an, kultum, pesantren kilat,puasa sunat Senin dan Kamis serta membuat jadwal petugas kebersihan kelas. Faktor internal yang mendukung guru Pendidikan Agama Islam dalam membinaakhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, meliputi kualifikasi akademik guru, kompetensi guru, kerja sama guru Pendidikan Agama Islam dengan wali kelas, dan kepemimpinan kepala sekolah, sedangkan faktor eksternal meliputi adanya dukungan dari masyarakat dan pemerintah setempat. Adapun faktor internalyang menghambat guru Pendidikan Agama Islam dalam membina akhlak mulia peserta didik pada SMA di Kecamatan Rappocini Kota Makassar, yaitu ketersediaan fasilitas sekolah yang kurang memadai, pembawaan peserta didik sedangkan faktor eksternalnya meliputi kurangnya peran orangtua dalam lingkungan keluarga dan pengaruh perkembangan IPTEK. Adapun solusi faktor penghambat yaitu kerja sama pihak sekolah dalam membenahi fasilitas sekolah, kerja sama orang tua peserta didik dengan guru di sekolah, khususnya dalamhal membina akhlak mulia peserta didik. Implikasi dari penelitian ini adalah berbagai bentuk program kegiatan pembinaan akhlak mulia yang telah dilakukanoleh guru Pendidikan Agama Islamdi sekolah perludi kembangkan dengan program konkret berkaitan dengan metode, materi dan evaluasi. Kemampuan dan upaya profesional yang telah dilakukan oleh guru Pendidikan Agama Islam dalam membina akhlak mulia peserta didik juga perlu inovasi dengan semakin menggali potensi sumber daya pendidikan yang tersedia guna pembinaan yang berkelanjutan. Orang tua dan anggota masyarakat juga perlu berperan aktif dalam upaya pembinaan akhlak mulia peserta didikdengan tidak bersikap acuh terhadap hal-hal yang dilakukan oleh peserta didik terutama yang bertentangan dengan norma hukum apalagi norma agama.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Subjek: 200 Agama > 2X5 Akhlaq dan Tasawuf > 2X5.1 Akhlak, Akhlaq
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana
Depositing User: Dr. Syamsir Syamsir
Date Deposited: 17 Apr 2017 04:12
Last Modified: 17 Apr 2017 04:12
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/665

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year