Good Governance di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam

Muhammadong, Muhammadong (2012) Good Governance di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam. Doktoral (S3) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
Muhammadong.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (5MB)

Abstrak

Permasalahan pokok disertasi ini adalah bagaimana good governance di Kota Makassar dalam Perspektif Hukum Islam. Adapun tujuannya adalah untuk mendeskripsikan good governance di Kota Makassar dengan mengungkap faktor pendukung, dan faktor penghambat serta menganalisa dan merumuskan solusi terhadap good governance di Kota Makassar dalam perspektif hukum Islam. Lokasi penelitian di Kota Makassar Provinsi Sulawesi Selatan. Jenis penelitian disertasi ini adalah kualitatif yaitu prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa ungkapan dari subyek atau prilaku yang diamati selanjutnya dianalisis untuk memperoleh hasil yang benar. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah teologis normatif, yuridis, psikologis, historis, politik dan administratif. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, wawancara, dan dokumentasi, kemudian penulis melakukan pengolahan dan menganalisis data yang diperoleh. Untuk mendukung hasil penelitian ini, penulis menggunakan library researc (studi pustaka) sebagai kesempurnaan penelitian ini. Berdasarkan hasil penelitian menunujukkan bahwa pemerintahan di Kota Makassar pada dasarnya memperlihatkan keberhasilan sehingga dapat mewujudkan good governance. Hal itu dapat dilihat dari hasil capaian pemerintah kota dengan kemajuan-kemajuan diberbagai sektor, baik fisik maupun non fisik. Kemajuan pembangunan kian meningkat, sepereti perbaikan sarana dan prasaran, infrastruktur, serta memberikan pelayanan prima bagi masyarakat. Faktor lain yang mendukung sehingga pemerintahan di Kota Makassar dapat berjalan dengan baik yaitu adanya political will Walikota Makassar untuk membenahi Ibukota provinsi Sulawesi Selatan tersebut, APBD Kota Makassar semakin meningkat, adanya koordinasi setiap SKPD, sinergitas antara pemerintah kota Makassar dengan DPRD, dan yang lebih menggembirakan karena di Kota Makassar sudah terbentuk Komisi Ombudsman sebagai lembaga yang dapat mempasilitasi antara pemerintah dengan masyarakat termasuk pihak swasta, apabila terjadi benturan dalam sistem pelayanan. Namun demikian, terdapat juga faktor penghambat jalannya pemerintahan di kota Makassar, yaitu; kurangnya SDM aparatur pemerintah, kurangnya kualitas pelayanan birokrasi, kurangnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan Kota Makassar, dan masih terbatasnya sarana dan prasarana. Oleh karena itu, pemerintah Kota Makassar melakukan upaya antisipasi dalam mengatasi masalah tersebut, yaitu; melakukan reformasi birokrasi, membentuk kantor pelayanan administrasi perizinan (KPAP), membentuk lembaga pemberdayaan masyarakat (LPM), dan merumuskan arah kebijakan pemerintah Kota Makassar. Good governance di Kota Makassar dalam perspektif hukum Islam lebih bersifat universal karena good governance merupakan gerakan ijtihady yang mengarah kepada persoalan fikih siya>sah. Namun prinsip-prinsip dasar yang harus terpenuhi dalam sistem pemerintahan adalah musyawarah, keadilan, dan ketaatan, sebagaimana yang dipraktekkan oleh Rasulullah saw pada saat menjalankan pemerintahan di Kota Madinah, supaya dapat terwujud pemerintahan yang baik (good governance).

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Doktoral (S3))
Kata Kunci: good governance
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 321 Sistem Pemerintahan & Negara
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana
Depositing User: Dr. Muhammadong Muhammadong
Date Deposited: 19 Apr 2017 02:50
Last Modified: 19 Apr 2017 03:18
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/743

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year