Koefisien Penyerapan Dinding Akustik dari Komposisi Bahan Pelepah Pisang, Eceng Gondok dan Rak Telur

Nurjannah, St (2016) Koefisien Penyerapan Dinding Akustik dari Komposisi Bahan Pelepah Pisang, Eceng Gondok dan Rak Telur. Undergraduate (S1) thesis, Univeritas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
full.pdf

Download (7MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh nilai koefisien penyerapan bunyi bahan akustik dari pelepah pisang, eceng gondok, rak telur (egg tray) dan campuran dengan konsentrasi sampel berbeda, dan untuk mengetahui hubungan frekuensi sumber bunyi terhadap koefisien penyerapan bunyi bahan akustik. Metode yang dilakukan dalam penelitian ini yaitu membuat material akustik dengan variasi perbandingan komposisi sampel yang berbeda-beda serta pengambilan data nilai koefisien penyerapan bunyi. Besanya nilai frekuensi sumber bunyi yang digunakan dalam penelitian sebesar 125 Hz, 250 Hz, 500 Hz, 1000 Hz dan 2000 Hz. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh pengaruh nilai koefisien penyerapan material/bahan akustik dari pelepah pisang, eceng gondok dan rak telur (egg tray) menunjukkan bahwa material yang terbuat dari pelepah pisang, eceng gondok dan rak telur (egg tray) dapat menyerap bunyi. nilai koefisien penyerapan material/bahan akustik dari pelepah pisang, eceng gondok dan rak telur (egg tray) menunjukkan bahwa material yang terbuat dari pelepah pisang, eceng gondok dan rak telur (egg tray) dapat menyerap bunyi. Nilai koefisien penyerapan bunyi yang tertinggi masingmasing pada dinding akustik yaitu pada pelepah pisang adalah 0,153 pada frekuensi 2000 Hz dengan komposisi bahan 50 % : 50 %, pada eceng gondok adalah 0,103 pada frekuensi 2000 Hz dengan perbandingan 50 % : 50 %, pada rak telur adalah 0,153 pada frekuensi 2000 Hz dengan perbandingan 50 % : 50 %. Sedangkan untuk nilai koefisien penyerapan bunyi tertinggi pada pencampuran bahan pelepah pisang, eceng gondok dan rak telur adalah 0,193 pada frekuensi 2000 Hz dengan perbandingan 40 % : 25 % : 25 % : 10 %. Berdasarkan nilai koefisien penyerapan bunyi tertinggi pada masing-masing bahan maka yang memenuhi standar ISO 11654 adalah bahan pelepah pisang, eceng gondok, rak telur dan campuran. Dimana suatu bahan dikatakan dapat menyerap bunyi dengan baik yaitu apabila koefisien penyerapan bahan akustik minimal 0,15. Hubungan pemberian frekuensi terhadap koefisien penyerapan bahan akustik yaitu bahwa pada pemberian frekuensi diatas 2000 Hz yang diberikan maka semakin besar nilai koefisien penyerapan bunyi pada bahan akustik.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 500 Ilmu-Ilmu Murni > 534.2 Transmisi Bunyi, Penyebaran Bunyi, Transmisi Suara, Penyebaran Suara
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Sains dan Teknologi > Fisika
Depositing User: St. Nurjannah
Date Deposited: 20 Apr 2017 07:06
Last Modified: 20 Apr 2017 07:06
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/806

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year