Islam dan Wacana Modernitas

Barsihannor, Barsihannor (2012) Islam dan Wacana Modernitas. Alauddin University Press, Makassar.

[img] Teks
Islam dan Wacana Modernitas.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (4MB)

Abstrak

Buku yang ada di hadapan pembaca ini merupakan refleksi dan respon penulis atas sejumlah problematika sosial-keagamaan yang terjadi di dalam masyarakat. Semua tulisan di dalam buku ini, kecuali bab pertama, telah terpublikasi di Media Harian Fajar pada kolom Opini dalam rentang waktu antara tahun 2009 hingga 2011. Buku ini memberikan gambaran bahwa dinamika masyarakat merupakan sebuah kenyataan yang tidak dapat dihindari. Dinamika tersebut membawa sejumlah perubahan yang terkadang berjalan evolutif, namun juga terkadang massif-revolutif. Hal ini mengakibatkan terjadinya dealektika normatif antara manusia sebagai pelaku perubahan, dan tatanan nilai sebagai unsur yang mengikat dan mewarnai siklus perubahan tersebut. Di sinilah terkadang terjadi benturan ekstrem antara perubahan di satu sisi, dan nilai agama serta kearifan lokal di sisi lain. Pertanyaannya kemudian adalah mungkinkan perubahan harus dihentikan? Sementara hukum alam menyatakan bahwa semuanya bisa berhenti dan berubah kecuali perubahan itu sendiri. Dalam konteks substansi, perubahan merupakan sebuah siklus kehidupan yang selalu hadir mengitari dinamika umat manusia. Hidup menjadi statis dan bisa dipandang “mati” jika tidak terjadi gerak dan perubahan. Namun dalam kaitan ini, terdapat dua kutub masyarakat dalam menghadapi fenomena perubahan tersebut. Pertama, pragmatis-positivitik yang membiarkan perubahan terjadi sesuai kehendak alam. Kedua, kutub strukturalis yang menginginkan perubahan harus disertasi rekayasa (enginering) dan pengendalian yang tertata. Posisi penulis dalam kaitan ini berada di kutub kedua. Karena itu, sejumlah tulisan yang terdapat di dalam buku ini selalu memberi solusi atas modernitas dinamika masyarakat dengan pendekatan strukturalis. Bagi penulis, perubahan tidak boleh berjalan-berkelindan tanpa aturan. Manusia sebagai pusat kekuatan (homo-centres) harus menjagi agen perubahan itu sendiri. Manusia tidak boleh dipaksa oleh alam untuk berubah di bawah “tekanan” dan kendali alam. Jika ini yang terjadi, maka nilai religiusitas dan kearifan lokal yang telah terbangun akan menjadi sesuatu nilai yang akan digilas oleh rotasi alam itu sendiri. Meski berorientasi pada teori strukturalis, solusi yang penulis tawarkan tentu tidak rigid alias kaku. Pola nilai religusitas dan kearifan lokal yang penulis hadirkan dalam setiap tulisan selalu berorientasi pada perubahan itu sendiri. Artinya, komparasi antara perubahan yang terjadi dan nilai yang ditawarkan harus menjadi sebuah solusi demokratis tanpa harus “mengenyampingkan” agama di satu sisi, dan dinamika perubahan di sisi lain.

Tipe Item: Buku
Kata Kunci: Problematikan sosial-keagamaan; Islam
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam
200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.1 Masyarakat Islam
300 Ilmu Sosial > 302 Interaksi Sosial
300 Ilmu Sosial > 303 Proses Sosial > 303.6 Konflik Sosial
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Bahasa dan Sastra Inggris
Depositing User: superadmin Super Admin
Date Deposited: 10 Oct 2016 07:11
Last Modified: 08 Apr 2018 02:58
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/85

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year